Nuno Gak Ngerti Deh..

Bener lu No? Ikut dong gue!!!” Teriak Asep setelah denger kabar Nuno mau keliling Asia.
” Iya bener kapan sih gue boong ama ellluuu?” Delik Nuno pake gaya norak monyongin mulutnya kedepan.
” Haah boong kayak gitu sih sering lu. Gw percaya abis elu tunjukkin tuh tiket dan paspor elu. Gaya luh ya, dasar bokap lu tajir sih.” Sebelum Nuno mau sombong, Asep lanjut ngomong ” Kalo elu anggap gue temen, ajak gue luh!” Ancem Asep.
Nuno gak kalah ngancem ” Bisa aja, asal elu ngomong langsung sama Bokap gua hahahahaha” Nuno ketawa sambil ngacir.

…Asep kadang ga ngerti
ada orang-orang
yang seberuntung
Nuno dan keluarganya…
Ya jelas lah Asep ga mungkin berani sama bapak Nuno yang petinggi salah satu departemen, pegawai negeri tajir gitu loh.

Tajir, punya jabatan dan disegani. Atau punya jabatan karena itu disegani? Atau karena tajir jadi disegani? Entah deh Asep kadang ga ngerti ada orang-orang yang seberuntung Nuno dan keluarganya, secara bapak Asep cuma pegawai swasta biasa yang kata bapaknya cicilan rumah mereka baru lunas kalo Asep udah kerja 10 tahun dan ikut bantu bapak bayar cicilan. Iih kata-kata Bapak emang sadis, Asep ngeryit kalo inget kata-kata bapak itu. Berarti cicilan rumah yang selama ini ditinggali Asep sisanya 20 tahun lagi?? Halah Asep pusing. Kalo udah pusing Asep malah ga konsen belajar, pengen ikut Nuno keliling Asia minggu depan. Gak nyambung sih, tapi mungkin kalo jalan-jalan gratis Asep bisa melupakan sejenak beban hidup sementara aaaahhh…andai.

Yap andai bisa ikut, kenyataaanya Asep Cuma bisa ikut nganterin Nuno ke bandara.
” Daaa Asep!!! Ketemu minggu depan yeee!!!” jerit Nuno norak di pintu pemeriksaan bagasi. Yaa mo gimana lagi, emang Asep siapanya Nuno? Temen deket sih, tapi duit gak kenal temen lah.. ya udah Asep pulang pake mobil Nuno dianterin supirnya sampe depan rumah yang belum lunas itu.

Sekarang Nuno lagi ngapain ya? Pasti lagi asyik makan di pesawat, sebelum berangkat tadi dia berkoar koar pesen banyak makanan di pesawat menuju ke Malaysia. Katanya ke Malaysia cuman 1.5 jam paling cepet, dan katanya karena dirumah gak sarapan dulu, jadi pagi itu mau sarapan di pesawat aja. Perut Asep bunyi, ikutan laper belum sarapan juga tadi sebelum ikut Nuno ke bandara.

Memang benar Nuno lagi makan sarapannya. Ini adalah travelling pertama Nuno ke luar negeri. Sendirian pula. Bapak Nuno kabar burungnya sih dapet uang projek cukup besar dari salah satu maskapai penerbangan dan bapak dapet gratis keliling asia seminggu free charge, enak nya jadi pejabat.. Dan enaknya makanan yang di makan Nuno. Sandwich 2 bungkus, susu coklat, juice jeruk, kentang goreng. Nuno kenyang dan ngantuk dan pengen tidur, tapi perut Nuno berontak, perutnya malah melilit gak karuan. Salah Nuno sendiri, gak biasa sarapan pake susu, malah pesen susu coklat, gitu deh, gak lama kemudian Nuno ke toilet, dua kali pula. Awal perjalanan yang gak enak nih, batin Nuno.

Tiba di KLIA Malaysia Nuno udah dijemput oleh taksi yang udah dipesan bapak. Diantarlah Nuno ke hotel tempat Nuno menginap. Pengemudi taksi mengajak Nuno bicara bahasa malaysia ”Nak sewa kereta tak?” ”Ha? ” Nuno gak ngerti ” I dont understand please speak english” Jawab Nuno, giliran si pengemudi taksi diem dia yang gak ngerti. Maksudnya si pengemudi taksi ingin menawarkan barangkali Nuno ingin sewa mobil selama di malaysia.

Nuno sampai di lokasi hotel, lalu secepatnya chek in dan membanting tubuhnya di kasur. ”Haaah masih sakit perut! ” Teriak Nuno sambil ngacir ke toilet, tobat deh perut Nuno memang kurang bersahabat dengan susu.

Setelah perut agak enak, Nuno ingin jalan-jalan disekitar hotel. Merasa seperti rumah sendiri, Nuno keluar pake sandal jepit hotel, kaos oblong yang biasa dipakenya maen skateboard di rumah, Kamera canon D40 dan dompet di saku celana. Niatnya sih pengen jalan ke mall di samping hotel sambil cuci mata.

” Hey, awak sini lah! Pasport pasport!” Mendadak ada teriakan memanggil dirinya dari kejauhan, kelihatannya sih kayak petugas keamanan tapi bukan polisi. Kenapa manggil Nuno? Gak ngerti. Nuno cuek aja berlalu balik badan, mungkin lagi razia. ” Hey awak baju merah!” Nuno langsung konek seketika itu, petugas tadi rupanya memanggil Nuno. Wah parah nih, Nuno keringet dingin. Diem ditempat dan rasanya pengen kencing dicelana (maaf). Petugas tadi mendekati Nuno ” Pasport please? ” Tanya petugas itu pake bahasa inggris. ” I left my passport in hotel, its near this mall, I can show it to you…” Lirih Nuno. Cerita selanjutnya adalah Nuno digiring bersama orang-orang lain yang ga punya passport, dan setelah seharian di kantor polisi Nuno dilepaskan karena seorang bell boy hotel dateng bawa passport Nuno. Jadi Nuno menelpon ke hotel, minta tolong ada yang bisa bawakan passport ke kantor polisi, dan ngasih ijin petugas hotel pake kunci yang di titip di front desk. Nuno dilepaskan polisi dan pulang ke hotel pake taksi.

Setiba di hotel Nuno tidur kecapean dan bangun pagi esok pagi. Hari kedua ini seharusnya jadwal untuk keliling malaysia, namun Nuno urungkan dan memilih untuk langsung terbang ke singapura. Setiba di singapura Nuno lupa untuk menukar uang dibandara. Di singapore bapak bilang Nuno harus pesen taksi sendiri. Nuno pesen taksi sendiri, sisa uang tinggal dikit di tas kecil dan niat tuker uang lagi nanti berhenti di money changer deket mall. Nuno ngebet pengen jam tangan Esprite yang sedang sale di orchad road.Tiba di orchard road, Nuno segera bayar taksi, mengambil tas di sampingnya dan segera pergi sambil kasih sedikit tips untuk si sopir. ”Thank you” Ujar sopir taksi dan segera ngacir.

Ga lama setelah jalan, Nuno baru sadar, tas dan kopernya di bagasi ketinggalan di taksi tadi. Sia-sia Nuno cari di sekeliling taksi udah ga ada. Badan Nuno lemes, dan segera telpon bapak. ” Ah lagi mikirin apa sih No?? Jalan jalan ko malah bengong, harusnya kamu sadar, jalan-jalan keluar negeri ya bawaannya jangan banyak banyak!! Duit juga disimpen ditas kecil jangan di koper!” Bapak marah ditelepon. ” Nuno ga enak badan nih pak, pengen pulang aja” Jawab Nuno
”Ga jadi ke Thailand, dan Filiphina? Ga minat ke Australia bentar?”
”Gak!” Jawab Nuno cepat trus diem ga ngomong apa-apa. Bapak yang ngomel-ngomel di seberang sana akhirnya nyerah dan memesankan tiket pulang juga minta sopirnya jemput di Bandara Soekarno Hatta.

Nuno tiba di bandara Soekarno Hatta, dijemput sopir dan juga…Asep.
Dari kejauhan Asep udah nyengir-nyengir kuda. Dan ketika Nuno udah deket, Asep teriak norak
” Makanya ajak-ajak gue No! Tuh kan lu jadi sial! Hahahah! ”
Nuno udah gak semangat ngajak berantem, Cuma diem dan duduk di kursi depan mobil lalu siap tidur. Sementara Asep di kursi belakang asyik cemooh Nuno. ” Nasiiiippp hahahahaha!” kata-kata terakhir itu yang didenger Nuno, sebelum masuk ke alam mimpi dan mimpi jalan-jalan ke eropa … bareng Asep.

TwitterGoogle+WhatsAppBookmark/Favorites