This is our new home

Ini postingan pertama setelah sebulan tinggal di malaysia. Totally sejak disini saya jadi 100% housewife and mother yang ga punya particular job outside home. Selain karena dependent visa yang dimiliki melarang untuk cari job, juga karena emang belum ada info part time job yang bisa disabet ciaaat.. Tapi mesti diem diem juga hehe..ga tau apakah dependent visa ini juga ngelarang punya part time job. Kebutuhan ini lebih karena kebiasaan di Indo yang ga bisa diem, always make my self busy, kerjakan ini itu lah, driving, visit kesini kesitu, dari hal yang ga jelas, dapet ucapan terimakasih, sampe bisa dapet dikit duit.

Mohon maap kepada pengunjung site saya ga bisa sering2 balas comment yang dateng. Ini karena kesibukan bermain dengan anak yang super cerdas dan disini ga punya asisten rumah tangga yang biasanya ada di Indonesia. Cukup bikin kewalahan, kadang sampe merindukan lagi asisten..jadi untuk blog walking, dan postingan bisa dilakukan malem (alesan ada aja ya..hehehe). *kecuali kalo neng tidur siang* Tapi emang siang hari vaio ini dipake oleh neng untuk nonton little einstein, maen gem superspongebob ato nonton alvin and chipmunk *sekarang udah ada tv, notbuk sudah bisa dipake lagi horeee!* dan me husband Dony Isnandi sangat helpfull… dan pastinya kalo malem tiba lupa deh udah cape seharian. ^_^ .

Di rumah jadi dull? tumpul? Ga lah.. tiap hari ada newspaper 60 pages pake bahasa inggris yang dilahap, juga ada unlimited internet, ada anak yang super cerdas dan ada sekolahan tk di sebelah rumah yang tiap hari belajar kosakata mandarin dan diucapkan sampe terdengar di rumah, nah..dirumah gini bisa belajar bahasa inggris dan mandarin toh.

Transportasi umum disini super lengkap dan nyaman. Kalo ada duit bisa bayar teksi, kalo bokek naek RapidKL cuman bayar RM1 dan tiketnya bisa dipake pp (pulang pergi) dengan cuma bayar 1x. Naek monorail cuma bayar kisaran RM1 – RM2 satu kali naek. Coba tuh dirupiahkan..1RM=Rp.2800.

Jalan-jalan yang cukup fun dan sekarang jadi rutinitas mingguan yaitu ke Suria KLCC. Disana ada mall superlengkap, kelihatan dari tenant2 yang ada kayaknya membidik menengah keatas, coz mayoritas barang2 yang di jual bermerek, buat yang gila belanja si ga masalah kali ya… Tapi ada juga tenant yang menjual harga lumayan murah, namanya camelion store, jual berbagai accessories. Kebetulan ketika saya perlu peniti disana bisa saya beli seharga RM1 dapet tiga lusin hehehehe.

Ada apalagi di suria KLCC? untuk yang pernah visit kesini pasti udah tau disini ada twin tower (menara kembar) Malaysia. Tuh ada di background poto diatas. Dan saya cukup kagum, lokasi ini well design untuk kunjungan family. Selain pusat perbelanjaan, ada danau yang setiap waktu tertentu beratraksi air mancur, banyak turis berfoto disana. Selain itu ada juga taman kering mirip dengan kebun raya di Bogor. Untuk rest ada gazebo tempat duduk banyak diisi oleh muda mudi berduaan. Namun ga bisa sembarangan pacaran dan buang sampah ya.. ada satpam yang hilir mudik dan rajin banget bunyikan periwitnya (eh namanya apa ya? peluit kali ya) jika anda indisipliner seperti celupkan kaki ke danau akan dapet PRIIIITTTTT!!!. Nah rasa malu yang anda dapet karena dipelototin orang lain itu cukup jadi hukuman sosial. Kecuali anda tak tau malu. Juga ada jogging track standar international yang terawat apik, suami saya bilang lokasi taman mirip dengan di London UK, beliau pernah kesana. Overall arsitektur bangunan, transportasi, taman dan jalan di malaysia banyak mirip dengan UK.

Tapi wajar aja dapet PRIT buat visitor pertama kali, saya pernah kena peluit dua kali, pertama karena makan di areal kolam renang dan kedua masuk ke areal underconctruction (hehehe kejadian kedua ini disengaja, neng merengek ingin masuk kesana) . Kolam renang? O iya ada areal kolam renang gratis dilengkapi air mancur untuk balita dan anak anak. Disana dilarang makan minum. Memang benar, lokasi kolam renang sangat bersih dan terawat, makan dan minum sembarangan bisa bikin kotor. Ada dua satpam wanita mengawasi dengan mata elang. Coba deh; gratis, nyaman, sejuk dan aman.

Ga jauh dari areal kolam renang ada areal 1 ha untuk taman bermain kering. Perosotan, ayunan, tempat main seek and hide dan lain-lain surga anak-anak. Bermain disana seharian tidak cukup buat neng, kalo ga digiring dan dibujuk ketempat lain, beliau pasti betah main disana all day.

Lelah bermain dan window shopping (ups..ketauan deh) kami sholat djuhur di mesjid Asy-Syakirin. Mesjidnya sejuk dingin oleh AC mungkin ada di suhu 10 derajat cc. Mesjid yang bersih dan terawat. Abis sholat pulang deh. Biasanya pulang dari sana neng tertidur di bus. zzz capek ya neng..

Minggu kemarin, sepulang dari sana sempat termenung sejenak, gimana kabar pembangunan monorail di Jakarta? kenapa Monas simbol Jakarta sekarang di pager besi? kenapa transportasi Indonesia ga bisa dibuat efisien dan confinient? gimana rencana jangka panjang pembangunan negara kita? renungan sejenak itu tersadar oleh suara lembut wanita di speaker mengabarkan bahwa stesen selanjutnya adalah pasar seni tujuan kami. Turun di pasar seni kami harus naik bus lagi kode U69 melewati Giant, kami harus beli pampers neng yang udah habis. Jawaban renungan saya tadi adalah berjuang sendiri sendiri dulu deh untuk beli pampes anak..

Giant tempat kami belanja melewati 3 halte dari puchong. Disini ga ada tukang sayur lewat depan rumah, dan ga ada tradisional market, tapi ada 3 buah hypermarket deket rumah. IOI mall bisa dicapai dengan walking distances, Giant hypermarket dan tesco bisa dicapai dengan naik bus RM1. Disanalah tempat beli daily needs.

Intinya sih, tinggal disini satu bulan ini lumayan fun, meski tidak serame bogor, yang sejauh mata memandang kita bisa lihat angkot hijau dan biru dan tidak serame jakarta yang setiap ruas jalan ada pengemis dan pengamen jalanan ataupun tukang bakso (sometimes miss so much). Namun cuaca yang ga jauh beda, rumah dua lantai yang selau bersih dan rame oleh nyanyian dan tawa neng audin, keramahan tetangga, dan transportasi umum yang nyaman dan murah make this place home for us.

Whereever, whenever, whatever as long together with beloved family will always makes us happy..

TwitterGoogle+WhatsAppBookmark/Favorites