Anak 2 tahun bandel? Tegur dengan cinta..

Sep 27 2007

kreatifitas audin

Putri saya sudah berusia 2 tahun. Setiap 2 kali dalam seminggu sekolah di playgroup Al-May. Dalam waktu dekat saya juga akan mencari sekolah lain agar setiap hari dalam seminggu dia bisa bersekolah. Tidak bikin anak capek? menurut saya tidak, terutama Neng Audin tergolong anak yang pintar dan kreatif. Sesaat setelah buka mata di pagi hari audin akan mencari kesibukan yang selalu bikin saya takjub, seperti main air, mencoret dinding rumah, ikutan bibik mencuci baju, mengajak jalan-jalan, ke warung, main bola, teriak teriak, bernyanyi, nonton, wah banyak lain deh.. Dan di usia ini kadang tantrum nya datang. Tantrum datang jika tidak ada kesibukan lain yang menarik hatinya, atau dia bosan dengan mainan yang ada. Jadi Neng harus selalu dibuat sibuk, sibuk otaknya untuk berfikir, sibuk matanya untuk melihat, sibuk telinganya mendengar music, sibuk tangan memainkan alat, dan sibuk kaki berlari-lari..Nah sekolah setiap hari salah satu solusi untuk mengurangi tantrumnya dan menyalurkan kreatifitasnya. Solusi lain juga saya akan membeli banyak alat permainan baru agar Neng semakin sibuk menggunakan inderanya.

Jika tantrum datang, saya pernah mengeluh pada papah Dony. Wah Neng mulai bandel nih..dan sulit menanganinya. Jika tantrum barang yang dimainkannya bisa dibanting atau susu yang diminumnya tumpah..pokoknya menanganinya capek deh. Yang saya lakukan biasanya meninggalkannya sendirian, saya biarkan Neng marah-marah, menangis, kesal.. Lalu saya dekati setelah sekitar satu menitan. Biasanya marah atau tangisnya mereda, atau jika belum maka akan mereda, setelah saya dekati saya minta peluk dan menciuminya. Biasanya sih dia pasti balas peluk.

Ternyata cara saya cukup jitu. Jika neng tantrum, Neng jadi paham pasti mamanya menjauh sebentar. Sehingga tantrumnya tak pernah lama. Nah itu baru satu solusi jika menghadapi tantrum. Bagaimana jika kreatifitasnya mulai datang? kreatif dalam banyak pengertian orang disebut “bandel” atau “nakal”. Pada banyak artikel yang saya baca, memang di usia batita dan atau dalam rentang usia 2 sampai 4 tahun, anak memulai masa eksplorasi. Eksplorasi emosi, dan eksplorasi keingintahuan. Baru saja hari ini saya menemukan satu artikel bagus mengenai cara menangani perilaku anak tersebut, bagus juga.. terima kasih untuk penulis artikel ini “Irawati Istadi: Mendidik dengan Cinta” dan artikel ini saya kutip dari blog suryaningsih

** artikel Mendidik Dengan Cinta

“Dasar bandel! Dasar anak nakal! Sudah dibilangi kalau minta susu ya diminum, dihabisin. Nggak malah ditumpahkan ke lantai seperti itu! Susu itu mahal!” Seorang ibu uring-uringan memarahi Fifi, anaknya yang baru berusia 3 tahun. Bagaimana ia tidak jengkel, bila lantai yang baru saja dipel kini kotor lagi oleh tumpahan susu si kecil. Si kecil pun diam sambil menatap wajah ibunya yang kecapekan.

Sementara seorang ayah memarahi Latif, anaknya yang kelas satu SD, setelah dilapori wali kelasnya bahwa anaknya itu ketahuan mencuri uang temannya. “Kecil-kecil sudah jadi pencuri! Mau jadi apa kamu kalau besar nanti?” Katanya sambil berkacak pinggang.

Memang, mendidik anak memerlukan kesabaran ekstra. Ada kalanya orang tua kehilangan kontrol saat kondisi fisiknya lelah atau emosinya tidak stabil. Kata-kata makian terhadap anak seperti bandel, nakal, badung, dan sebagainya, seringkali meluncur tanpa dapat ditahan. Padahal, makian atau celaan seperti itu akan sangat menjatuhkan harga diri anak dan berakibat buruk bagi perkembangannya.

Mencerca Pribadi Hancurkan Harga Diri

Dalam masa perkembangannya semenjak lahir, setiap anak belajar menilai segala sesuatu. Begitu juga yang terjadi pada persoalan penilaian diri. Setiap anak akan menilai dan memandang seperti apa keadaan dirinya sendiri sesuai dengan cara pandang orang tuanya terhadap diri si anak.

Apabila pribadinya sering dicerca dengan julukan-julukan burukseperti anak nakal, bengal, tak tahu aturan, pencuri, bodoh, pemalas, dan sejenisnya, maka akan terbentuk keyakinan dalam diri anak bahwa memang seperti itulah sebenarnya taraf kepribadiannya. Selanjutnya ia akan merasa wajar jika berbuat nakal, toh ayah ibu menyebutnya ‘anak nakal’.

Perkembangan buruk seperti ini bila diteruskan akan sampai pada tahap di mana anak akan selalu berusaha berperilaku sesuai anggapan terhadap kepribadiannya tersebut, sehingga ia akan merasa tak pantas jika berbuat baik, yang notabene menyalahi keyakinannya sebagai anak nakal dan bengal tersebut.

Sampai tahap ini perilaku anak bisa jadi sangat membuat orang dewasa terheran-heran, sebab ia sudah tak mempan lagi diberi nasihat dan motivasi untuk mau berbuat baik, kecuali jika perbaikan dimulai dengan mengubah cara pandangnya yang keliru dalam menghargai pribadinya sendiri. Sungguh ini sebuah perbaikan yang sulit untuk dilakukan.

Begitulah kenyataannya, bahwa setiap orang membentuk kepribadian sesuai dengan cara pandangnya terhadap dirinya sendiri. Itu sebabnya, akan sangat fatal akibatnya jika dalam masa perkembangan anak diberi contoh untuk menilai dirinya dengan sebutan dan panggilan yang buruk.

Anak tetap anak, sekalipun perilakunya buruk. Yang buruk adalah perilakunya, sementara pelakunya tetaplah anak baik. Jika patut dibenci, maka perilakunya yang harus dikutuk, bukan pelakunya. Sang anak sebagai pelaku tetap berhak untuk dicintai, disayangi, dan dihargai.

Jika Anak Salah, Tegur Perilakunya

Ketika seorang anak berbuat kesalahan, orang tua harus menegur ‘perilaku’ tersebut, tanpa mencela pelakunya. Anak harus mengerti letak kesalahannya. Ia harus mengerti betul bahwa orang tuanya marah, kecewa dan membenci perilaku yang baru saja dilakukannya, bukan marah dan membencinya.

Agar anak tahu bahwa orang tuanya tidak menyukai perilakunya, maka sebaiknya orang tua menunjukkan perasaan kecewa, marah dan ketidaksukaannya dengan sejelas-jelasnya. Bisa dengan mimik wajah yang penuh emosi, bisa pula dengan kata-kata yang keras.

Kembali pada kedua contoh kasus di awal tulisan ini, untuk Fifi yang menumpahkan susunya, akan lebih baik bila ibu marah dengan menegur perilakunya. “Fifi, sudah ibu bilangi berkali-kali kalau menumpahkan susu itu jelek! Itu perbuatan mubadzir! Susu itu harganya mahal!”

Sedangkan untuk kasus Latif, akan lebih baik bila ayah tidak menyebutnya sebagai pencuri. “Latif, kamu kan tahu mencuri itu perbuatan buruk? Dosa! Kenapa kamu melakukannya? Kalau butuh uang, bilang sama ayah, jangan mencuri milik orang lain!”

Kedua contoh tersebut sudah dapat menggambarkan dengan jelas apa yang dirasakan oleh ayah dan ibu. Tujuannya agar anak mengerti perasaan orang tua tentang perilaku anak yang buruk itu. Di sisi lain diharapkan dalam diri anak sendiri akan timbul perasaan yang tidak enak menghadapi kemarahan orang tuanya.

Cukup Sekali Saja

Teguran orang tua cukup dinyatakan sekali saja, anak sudah bisa memahami perasaan orang tuanya. Bila pernyataan ini diulang-ulang justru akan menimbulkan kebosanan, dan anak merasa digurui. Cara mendisiplinkan anak seperti itu tidak efisien.

Banyak orang tua yang merasa perlu memberi nasihat panjang lebar terhadap kesalahan anaknya, karena menangkap kesan anak tidak mendengar nasihat yang dikatakan orang tua. Anak-anak itu berbuat seenaknya, tak mendengar omelan orang tua.Tingkah anak itu membuat orang tua jengkel dan merangsangnya untuk semakin memperpanjang dan mengulang-ulang nasihat, semata-mata untuk melampiaskan kejengkelannya.

Sekali lagi, sikap orang tua sebenarnya cukup dinyatakan sekali, ditunjang ekspresi wajah tak lebih dari satu menit. Inilah bagian awal dari metode disiplin yang disebut teguran satu menit. Selanjutnya, akan tercipta suasana yang tidak menyenangkan bagi anak. Pada saat ini sebaiknya orang tua diam sejenak agar suasana yang tidak enak ini benar-benar dirasakan anak. Manfaatkan waktu ini untuk menarik nafas panjang, seakan telah usai menyelesaikan tugas berat berupa pengungkapan rasa kecewa atas perilaku anak yang buruk.

Selanjutnya, Hargai Pelakunya

Bagian berikutnya adalah saatnya menggunakan kebenaran lain selain kebenaran pertama yang telah dikatakan terlebih dahulu. Kebenaran kedua ini adalah bahwa diri anak-anak sebagai ‘pelaku’ sebenarnya tetap baik, bahwa orang tua tetap mencintai sepenuh hati, karena mereka pada dasarnya adalah anak-anak yang salih.

Bagian kedua ini harus diucapkan orang tua dengan ekspresi wajah penuh kasih sayang dan kelembutan. Bila perlu dengan memeluk dan mencium, agar anak bisa langsung merasakan bahwa bagaimanapun buruknya perilaku mereka, ternyata orang tua tetap mencintainya. Pernyataan ini pun tidak perlu diulang, cukup sekali saja.

Misalnya, untuk kasus Fifi, setelah ibu marah dan menegur perilakunya yang buruk, maka sebaiknya ibu membelai kepalanya sambil berkata, “Fifi kan anak salihah, anak pintar. Lain kali jangan menumpahkan susu lagi ya sayang…”

Demikian juga untuk kasus Latif. Setelah ayah menunjukkan kemarahannya, alangkah bijaksananya bila kemudian ia memeluk anaknya itu seraya berkata, “Latif kan anak yang salih…Masa’ anak salih mencuri, nanti jadi temannya setan. Lain kali jangan diulangi lagi ya….”

Kelebihan Metode Ini

Metode teguran satu menit mempunyai banyak kelebihan.

Pertama, melatih disiplin anak-anak untuk bisa meninggalkan perilaku yang buruk. Dalam setengah menit yang pertama, anak mengerti bahwa tindakannya yang buruk telah membuat orang tuanya kecewa dan marah. Peristiwa itu akan masuk ke alam memorinya, selanjutnya memorinya mencatat mana perilaku baik yang disenangi orang tua, dan mana perilaku buruk yang membuat orang tuanya kecewa dan marah.

Selanjutnya, dalam setengah menit kedua, anak segera dapat menemukan kembali citra dirinya yang positif sebagai anak yang baik. Mereka sangat menikmati belai kasih orang tua dalam selang waktu yang singkat ini. Buahnya, mereka menjadi senang dan bagga terhadap dirinya sendiri yang baik seperti kata orang tuanya.

Satu hal penting yang tak boleh dilupakan orang tua adalah semakin anak menyenangi dirinya sendiri, semakin besar kemauannya untuk berperilaku lebih baik.

Keuntungan kedua, metode ini bisa digunakan sebagai alat komunikasi yang efektif antara orang tua dan anak. Banyak orang tua mengeluh karena tak bisa memahami jalan pikiran anaknya. Banyak yang tak mengenal anaknya sendiri karena kemacetan komunikasi. Anak tak pernah mau menyampaikan permasalahan yang ia hadapi kepada orang tua. Dengan bantuan metode ini, sedikit demi sedikit mulai berkembang iklim keterbukaan antara orang tua dengan anak. Komunikasi pun menjadi lancar, akrab dan harmonis. Hal ini bisa terjadi karena keberanian orang tua menunjukkan perasaan terhadap anak tanpa mencerca. Dalam setengah menit pertama menyalahkan habis-habisan perilaku anak yang buruk. Tetapi setelah itu menyatakan bahwa diri pribadi anak selalu tetap baik dan dicintai orang tua.

Memang dalam praktiknya metode ini agak sulit dilakukan, karena orang tua seolah-olah harus ‘bersandiwara’. Setelah marah-marah harus mengungkapkan rasa sayang. Yang pasti, walaupun sulit, tetapi demi perkembangan jiwa anak, tentu metode ini layak untuk dibiasakan. (Oel)

Sumber: Mendidik dengan Cinta. Irawati Istadi

Cintailah anak-anak dan kasih sayangi lah mereka. Bila menjanjikan sesuatu kepada mereka tepatilah. Sesungguhnya yang mereka ketahui hanya kamulah yang memberi mereka rezeki. (HR. Ath-Thahawi).

Incoming search terms:

  • memarahi anak 2 tahun
  • http://dini isnandi net/2007/09/27/anak-2-tahun-bandel-tegurlah-dengan-cinta/
  • bagaimana cara untuk anak kecil bisa gentot cewe dewasa
  • bntuin mama tapi minta ngentot
  • anak saya cewe 3 tahun kalau mau apa apa selalu selalu menangis
TwitterGoogle+WhatsAppBookmark/Favorites

You might also like

Bantu sebisa mungkin si kecil berdialog Putri kami Audine pindah ke Malaysia ini sejak berumur 2 tahun. Awal datang kesini baru belajar bicara....
Hakekat Cinta untukmu para pencari cinta mari kesini kubisiki hakikatnya cinta dicipta untuk ada pasti terasa pada...
Wallpaper tinker bell cartoon untuk putri anda Anda bisa donwload wallpaper cantik ini dan install di komputer putri anda, mereka pasti menyukai karakter...
Berencana hamil kapan? Setiap perempuan yang bersuami umumnya ingin segera punya keturunan. Maka setelah menikah umumnya...
Grab This Widget

107 responses so far

  • dq says:

    ak pnya keponakan usia 2 tahun biasanya kalo udah ngantuk, segalanya jd serba salah dan dia mulai seperti memilih2, tp lucu. misalnya ak mbetulin sepeda yg miring terus kponakanku merengek minta yg mbetulin mama saja, hehehe. ya udah biasanya klo gitu tandanya ngantuk.

  • Dini says:

    ponakannya lucu juga ya,
    anak saya juga begitu tuh,
    tapi dia tidak pilih2 waktu kapan saja bisa serba salah dan memilih yang dia mau. misalnya ingin susu, kadang minta papah yang buat kadang harus oleh mamahnya Hehehe.sabaaar..

  • dzeqe says:

    wah sama nih anakku lagi kena tantrum kali ya,,ini bermula saat dia step saat sebelum ramadhan dan dah dua minggu ini uring2an terus marah2 smua barang di banting2 kalo dah mulai kemudian g amu didekati sama sekali pilih2 kadang hanya mau mamanya kadang eyangnya or kadang budenya pusing deh kadang kl marah terus sampai berhenti bernafas…. kapan ya gejala ini hilang

  • Dini Susanti says:

    jika sudah sekolah dan ketemu banyak temen2 lain atau kira2 3th akan mulai berkurang tantrumnya. Anak saya sekarang 3th, sudah bisa di ajarkan yang boleh dan yang ga boleh. Pada umur 3th jika anak marah2 biasa karena ada maunya, tinggal bagaimana orangtua menghadapi.
    Sedangkan anak 1th kadang trantrum datang tdk jelas penyebabnya.

    Sekarang saya punya aturan, kalo saya ga setuju (karena memang ga baik buat anak) saya akan cuekin anak saya nangis, sampai berhenti sendiri. Biar dia tahu saya tidak setuju. Lain kali dia minta sesuatu saya tidak ijinkan dia akan tau kalo nangis percuma karena pasti saya cuekin tetep ga ijinkan.

    Cuman masalahnya adalah, kadang dia merajuk manja bikin gemes dan anak saya sekarang udah bisa ngomong “plis mama pliiiissss” nyerah deh hehehe..papahnya juga kadang tdk tegaan.

    Ya biar gimana pun ayo kita biarkan anak menikmati masa kecilnya dengan bahagia, dan bikin larangan jangan terlalu mengekang anak.

    Dan oh ya kalo anak banting2 barang, kita harus berhati2 jangan sampai anak terluka, kalo mau dipeluk, peluk aja. Trus kalo bisa sih alihkan perhatiannya ke hal lain, misalnya banting barang karena ingin es krim tapi lagi batuk, peluk aja yg kuat sampai berontak bawa ke tempat tidur trus kelitikin sampe ketawa atau bawa ke kolam ikan untuk lihat ikan berenang, biasanya sih anak cepet lupa.

    • vinda says:

      itulah bunda yg aku gak bsa…
      gak tegaan sma anak soalx dia udah mulai bsa ngomong,trus kayak ngebujuk gitu klo gak diijinan mau buat apa atau ngambil apa..
      kadang aku gak ngijinin tpi krna anak ngerengek-rengek smbil ngebujuk papax biasax lngsung ngijinin..
      baik gak yah itu???
      soalx aku liat anakku udah ngerti klo gak diijinin bundax dia mulai bgebujuk papax,omax atau om2 sma tantex…
      gmna yah ngadepinnya…

  • aci says:

    wahhh… info y berguna, apalagi sekarang kembar dah 2 tahun dan mulai “bandel” juga… TFS Din.. ;)

  • mella says:

    waaah, makasih banget, artikel ini kembali membangkitkan semangatku supaya tetep sabar dan terus mencari cara menghadapi tantrum si kecil tanpa harus menyakiti perasaan dia. Kadang setelah aku marahin dia, aku selalu merasa berdosa, tapi aku bingung gak tau cara menghadapi anakku. Thanks ya…

  • sinta says:

    sebenernya saya disini bukannya mau comment tapi mau minta tolong mengatasi masalah anak sy, sekarang anak sy berumur 2 th 4 bln, sudah sebulan yang lalu dia saya berhentikan menyusu asi, semenjak diberhentikan menyusu sifatnya jadi aneh, dia marah sama sy jangankan dicium atau dipeluk didekati saja dia ga mau, maunya sama neneknya terus, mau melakukan apa2 harus sm neneknya, contohnya dia minta dibikinin susu neneknya lagi repot jadi sy yg bikinin tapi dia ga mau marah2 sampai nangis berlebihan, apa yg dia mau harus dituruti kalo dia bilang A ya harus A kalau tdk dituruti nangisnya sangat histeris sampai mau pingsan. sekarang sy merasa kehilangan keceriaan dia, biasanya anak sy itu aktif dan ceria sering nyanyi2 nari2 main dengan teman2nya, sekarang semuanya ga ada lagi, sekarang anak sy maunya digendong terus sm neneknya dan setiap hari cuma nangis dan nangis… gimana cara mengatasinya sy bingung dikasarin sampai sy pukul dibaikin dan disayangi juga sudah tapi dia tetap seperti itu. sampai kapan anak saya bisa seperti dulu jadi anak yg ceria lagi.. thanks mohon bantuannya…

  • hastuti says:

    ibu sinta saya mo cb ksh saran ya:mungkin anak ibu jd pemarah karena skr dia sdh tidak minum asi lg.kmr pas menyapihnya mungkin membuat anak ibu terluka,jd skr sama mamanya jd g deket lagi.klo bisa kasih penjelasan ke dia,skr kakak udah gede jd g blh nenen lagi,kan yg nenen adik bayi.dan berusaha te2p deket ama anaknya dan sabar menghadapi kemauannya.dulu waktu proses penyapihan anak saya jg bgt,tp sy ksh pengertian berulang-ulang klo sdh gede g blh nenen lagi.Alhamdulilah dia ngerti n g rewel.maaf jika tdk membantu..

  • faricha says:

    waktu pertemuan yang singkat antara ayah dan bundanya buat putri kecilku “Khalila” (2 tahun) minta waktu spesial untuk memperhatikannya! Kita Bertiga bertemu sekitar sebelum jam 7 pagi dan setelah jam 5 sore, nah saat jam sore tersebut ayah-bunda tidak boleh beraktivitas selain menemaninya seperti bermain dan membacakan buku atau dongeng. Sungguh seringkali kami terheran-heran dengan perkembanganya, setiap hari selalu ada saja perkembangan baru dalam sikap maupun kemapuannya. Namun seringkali kami harus mengecewakan dia ketika tantrumnya muncul karena kita sama-sama capek terkadang emosi yang muncul, sungguh putri kecilku bunda-ayahmu tak bermaksud buatmu kesal dan kecewa. Walau sesunggguhnya kami tahu bahwa kamu tidak bermaksud membuat kegudahan tapi kamu inginkan perhatian lebih dan tunjukkan kehebatanmu.

  • sandra says:

    anak saya naya sekarang 2,4th. selama ini saya tidak pernah merasa kesulitan dalam menghadapi semua tahapan perkembangan anak saya.hanya akhir2 ini anak saya sulit sekali di pakaikan baju dia hanya mau pakai diapers saja,segala macam cara sudah saya pakai dari cara yang tegas hingga memberikan pengertian secara halus.saya hanya bisa memakaikan pakaian disaat anak saya tidur tapi setelah ia bangun ia melepaskan pakaiannya kembali dia bilang ‘tercekik’ pabila memakainya,padahal baju yang dipakaikan longgar dan nyaman.saya betul2 habis ide..tapi tidak menyerah.apa anda bisa memberikan solusi atau ide lain..trims

  • marina says:

    Salam kenal,mo.minta saran jg dong sy jg lg bingung menghadapi anak sy laki2 usianya 2th 5bln.sy ibu rmh tangga yg pny kegiatan jg diluar paruh waktu.knp ya setiap klo.ditinggal prg sm sy segala aktivitas sehari2 itu pintar dilakukan bersama pengasuhnya.tp klo.ada sy dirmh itu selalu harus sy marah2 trs krn semua yg sy suruh jwbanya selalu tidak.contohnya:mandi,gosok gigi,mkn,minum susu,mkn buah.itu semua selalu jwbanya tdk sampai2 sy hrs lalukan memukul dia atau sy kurung dulu dikmr mandi,baru setelah terjadinya kekerasan baru menurutlah dia.
    Terkadang hbs itu sy kasian sm dia,tol.saranya bgmn menghadapi anak seusia ini tnp kekerasan&marah2 untuk anak sy berkata ia klo.disuruh melakukan sesuatu.Sy takut dampaknya mgkn ga yach anak sy bs jd anak yg pendendam,soalnya jg dg usia ini udh suka memukul pengasuhnya maupun saya ibunya.terima kasih sebelumnya…..

    • anshori says:

      saya pernah mengalaminya dan seorang teman memberikan saran untuk anak seumur tersebut jangan dibilang “Adi…makan ya…, maka jawaban yang akan didapat adalah ya, atau tidak. Ada baiknya kata yang dipakai adalah : Adi….makannya pake telur atau pake ayam?, maka anak tersebut akan memilih jawaban salah satu dari keduanya, hasilnya : Apapun pilihannya dia tetap akan makan.

  • Dini Susanti says:

    Hai ibu marina, saya ingin berikan saran berdasarkan pengalaman pribadi. Anak saya sudah melewati usia tersebut, pada umumnya memori anak blm terbentuk sempurna pd usia tsb, semua kegiatan dilakukan krn spontanitas saja, disiplin blm bisa di terapkan dng istilahnya ‘saklek’ atau baku. semua kegiatan yg diarahkan keanak harus atas dasar hanya karena anak menyukainya, dan semua dilakukan secara fleksible, misalnya gini, jika ada rutinitas gosok gigi sebelum tidur dan anak mengalami kelelahan tidak mau gosok gigi maka jangan dipaksa, seorang ibu bisa mengajaknya hanya berkumur2 saja atau ibu membantu basuh giginya dng kain kasa. Dan biasakan semua dilakukan dengan komunikasi, meski anak belum mengerti namun bisa kita ajak bercakap2 mirip bicara dng pimpinan perusahaan kita ^^ misalnya, gosok gigi yuk?kalo tidak nanti bisa bau mulut dan banyak kuman di gigi? *ga mau!! (kata anak),
    jawab : ya sudah, cape ya habis main seharian? lain kali kita gosok gigi lebih awal supaya ga terlalu cape, kalo gitu kumur2 aja sama mamah, biar giginya tetep bersih..
    pasti banyak kata2 baru yang aneh2 dia tidak mengerti seperti apa itu kuman, apa itu bau mulut dan lain-lain namun hal tersebut akan menjadi pertanyaan di usia 3 atau 4 tahun nanti, yg dia akan sering bertanya : apa itu kuman mah? apa itu bau mulut mah? itu hanya salah satu contoh saja.
    perihal suka memukul jangan kawatir bu, mungkin ada contoh yg diterapkan ibu sendiri atau pengasuhnya dan dia menirunya, usahakan sang ibu jangan memukul anak di usia ini, biarkan saja bila hal2 yg kurang baik dilakukannya namun di ajarkan dengan komunikasi supaya anak mau belajar dan mengerti bahwa itu ga baik.
    perihal mengurung di kamar mandi jangan pernah dilakukan lagi bu, menurut saya hal tsb akan berdampak ke psikis yang mendalam, misalnya anak beranggapan kamar mandi itu tempat hukuman menakutkan, lakukan semua memakai komunikasi verbal.
    selalu jadikan anak agar mereka selalu membutuhkan kita ayah dan ibunya, anda bisa memulai dengan sering memberikan hadiah2 kecil tanpa dia minta, sehingga beliau beranggapan ibunya paling baik dan paling mengerti sang anak..

  • didy says:

    waa..thanks bgt nii..artikel ini banyak membantu saya..Lumayan bikin pikiran lebih fresh,jadi ada cara baru menghadapi anak saya yang baru berusia 2,3 th.Ternyata nggak cuma saya yang punya masalah Tantrum dan “lebay” dari anak saya..Thank u..

  • Hery Afandi says:

    Saya mempunyai anak yang berumur dua tahun setengah. keseharian anak saya, dia bandel dan tidak mau dibilangin. dia selalu ingin diturutin apa maunya. kadang – kadang saya kesal dan kepingin memarahi dia, dan bahkan sampai – sampai saya memarahi dia. nah. bagaimana caranya saya mengendalikan emosi saya agar saya tidak sampai berbuat lebih pada anak saya yang berusia dua tahun tersebut

  • Dini Susanti says:

    Pak Hery, beberapa info pada artikel diatas dapat bpk terapkan :

    1. pada satu perbuatan bandel cukup marah satukali, bilang bahwa kita tidak suka atau marah dng kelakuan atau perbuatannya. ” papa tidak suka kalo kamu begini..begitu atau papa marah .. itu perbuatan tidak baik.. dll” kita tanamkan pengertian ke anak bahwa kita tidak menyenangi perbuatannya bukan pelakunya. Lalu kita kasi contoh gimana seharusnya yang baik itu.

    2. kalo kita sudah marah lalu dia jadi tantrum atau marah2 ga jelas, emosi kita bisa tinggi disini, kita tinggalkan sebentar semenit dua menit hilang dari pandangannya. dan turunkan emosi kita, lalu datang lagi dan ngajak ngobrol. tetep pake logika.

    3. fleksible aja sama anak, setiap perbuatannya masih dilakukan karena melihat orang lain dan nyontek dari mana aja (jadi kalo kita doyan marah2 anak juga bisa begitu atau nonton sinetron atau dari lingkungan buruk) anak umur segitu belum punya inisiatif sendiri masih atas dasar mencopy meniru.

    jika kita selalu ngajak ngobrol (biasakan ngajak ngobrol) lama-kelamaan kita bisa seru adu bicara dng anak, bukan lagi pake perbuatan jelek tapi berdebat, karena sudah terbiasa diajak ngobrol pake logika, nah disini lebih baik.. perbuatan jeleknya biasanya sudah dikurangi karena sudah tau sejak awal kalo yang ini nanti papa mama marah, yang ini papa mama seneng (pada dasarnya mereka ga mau kita marah, mereka ingin disayang) – tinggal kitanya deh adu pinter sama anak.. lama-kelamaan bnyk yang dipelajari dan ingin ditanyakan pada kita. insyaallah.

  • akangonny says:

    informasi sangat berguna bagi keluarga saya,,banyak terimakasih

  • ony says:

    Salam kenal mbak,Gmn ya mbak biar anak ga mudah gemes.Anak saya 21 bln,laki2, kalo melihat anak kecil lainnya sering gemes dengan memegang kenceng {mencengkeram} tubuh temennya ato baju temennya sambil geget2 gitu,padahal sdh dibilangin nanti temennya sakit kalo dibegitukan,anaknya jg sdh mengangguk sambil bilang iya..iya..ee tp kok msh aja diulangi ya mbak.Jadi kalo bermain hrs ditungguin takutnya menyakiti temen2nya.Hal ini ternyata tdk cm trjadi pd anak saya,anak lain pun ada yg suka gemes gitu.trksh masukannya

  • yully says:

    ass Dini,saya ibu 3 orang anak laki2,punya masalah yg kira2 sama dengan ibu2 yg lain.Yang anak2nya agak ,istimewa’.yg 2 diatas sudah agak besar,sudah mendapatkan ‘kontaminasi’ dr luar.Kadang2 mereka suka membawa prilaku yg di dapat dr ‘luar’ ke dalam rumah,yg akhirnya ditiru mentah2 sama anak saya yg bungsu (3thn).Si bungsu jadi suka memaki,dan kl bercanda kasar.Apa yg Dini sarankan di atas sdh sy cb lakukan,tapi belum ada hasilnya sampai sekarang.Apa ya kesalahan yg kira2 saya lakukan?Mungkin ada yg kurang dr apa yg sudah saya lakukan?

  • Dini Susanti says:

    Dear Ony, anaknya 21 bulan atau kira2 dua tahun yah, menurut saya jika sang anak punya kebiasaan seperti itu tidak apa2. karena usia dua tahun belum punya sifat khusus yang permanen, tapi memang harus diingatkan setiap kali berbuat, supaya tidak keterusan, sikap mbak ony sudah betul cukup diingatkan dan diberitahu. Jika dia selalu lupa wajar saja karena memory anak dua tahun masih terbatas. Jadi jangan kuatir nanti juga berubah lagi kelakuannya (bisa jadi lebih rumit :D ) wait and see, semua yang orangtua tanamkan dan contohkan akan kelihatan hasilnya di usia 4 tahun. Usia 4 tahun anak sudah mulai punya sifat dasar, apakah seneng komentar, pendiam, rajin, perusak dll, sabar ya mbak..

    Dear Yully, sama seperti opini saya pada mbak Ony diatas, anak 2 sampai 3 tahun belum punya sifat permanen, masih berubah2 sesuai contoh dan sikap yang kita (orang terdekat) contohkan. Jika kedua kakaknya lebih dekat dengan dia maka mereka yang akan dicontoh abis-abisan. Setelah 4 tahun nanti barulah logika bisa berjalan dan bisa menolak, setuju atau argumentasi lainnya dari mereka keluar (walau terbatas). Jika contoh yang buruk didapat diusia ini, maka sang ibu atau ayah harus menunjukkan who’s the boss, dalam artian positif. Jika anda lebih dominan dalam memberikan contoh yang baik maka dia bisa ikut pada anda (mencontoh anda). jadikan siapa yang bisa beri contoh baik pada anak menjadi orang yang paling dekat dan paling disayang anak. coba berikan anak hadiah2 yang disuka dan diajak ngobrol selalu bahwa ini baik itu buruk dsb. jangan lupa kedua kakak juga diajak ngobrol ya mbak agar juga belajar ada banyak yg bisa diambil dari luar ada yang perlu dibuang.

  • dewi says:

    mksh buat saranya,tapi bagaimana mengatasi anak yang ga suka makan nasi?anak saya 2thn paling ga suka makan nasi n dya jarang bgt makan

  • Elay says:

    Saya adl ibu dari seorang anak yang berusia 2.5 thun, dan saya bersama suami bekerja dr pagi sampe sore. anakku bersama pengasuhnya untuk selama itu.makanya klo saya dirumah waktunya saya manfaatin buat bersama anak saya. klo masalah tidur Alhamdulillah biasanya dia mngajak saya uminya buat kekamar katanya ngantuk mau tidur , dia juga udah pandai berbahasa inggris lumayanlah udah 20 kata, untungnya anakku orangnya mau belajar, nah tp ada 1 hal nih yang aq harus extra sabar dalam mengahadapinya yaitu ntuk membeli ssuatu smua yg ia minta harus dituruti klo nggak dia bisa nangis sejadi2nya, aq sebenernya takut juga sih apakah klo sampe besar dia begitu, tp aq harap semoga ini merupakan tahap perkembangannya aja

  • Tika says:

    Hallo, terimakasih atas artikelnya. sangat membantu dan memberikan motivasi lagi buat ku untuk lebih sabar menghadapi anak. Anak saya laki-laki berumur 22 bulan. Aktifitas yang sering dilakukan saat ini adalah bermain,
    padahal sewaktu berumur ukurang 20 bulan, belajar dan bermain sering di lakukan termasuk mengenal abjad dan huruf tapi sekarang waktu yang di habiskan hanya untuk bermain.
    Dan kecewanya saya jika, saya atau papa-nya melarang dia bermain karena alasan Bahaya atau hanya sekedar membatasi geraknya dengan alsan nanti capek atau terjatuh, sesaat itu pula anak saya marah-marah sampai memukul wajah saya/papa-nya/Eti-nya. Kecewa, sedih dan malu jika hal itu terjadi di depan keluarga besar saya.
    Ada kecemasan tersendiri jikalau hal ini akan berdampak pada karakter dirinya.
    Mohon solusi nya bagaimana menghadapi anak sedemikian rupa. FYI saya sudah melakukan dengan cinta, tapi terkadang saya masih tetap dipukul, tapi setelah saya peluk dia hanya menangis dan masih memukul saya. tapi saya tetap saja berbicara “malu, mukul-mukul seperti itu, nanti ga punya teman,sakit dek…” hal yang saya lakukan kadang berhasil kadang tidak… mohon solusi nya.

  • ratna dewi says:

    mba’ saya pingin bertukar fikiran sama mba’, anak saya cenderung pendiam, apalagi kalau dia bertemu dengan orang yang tak dikenal atau yang jarang ditemui oleh si kecil. dia seorang anak perempuan yang lucu dan cantik, jarang membuat ulah, namun saya sering memarahi dia kalau saya sedang jengkel dengan segala urusan rumah tangga saya, tapi setelah saya memarahi anak saya dengan penuh penyesalan saya melakukan hal itu, namun apa boleh buat itu sudah terjadi. dari masih bayi sampai usianya kini 2 tahun lebih, perkembangannya dalam motoriknya sangat luar biasa, namun dalam belajar menghafal warna2 atau mengenal huruf yang diwarnai dia kurang merespon, tapi dalam bernyanyi semua lagu yang saya sering putar hampir semuanya dia menghafalnya. nama2 binatang dia sudah cukup tahu banyak,berhitung sudah bisa sampai belasan angka namun ketika saya mengajarkan hal lain misalnya membaca qur’an,menghafal surat2 pendek dia kurang meresponnya, tapi kalau dalam sholat dia sudah tahu sampai raka’at terakhir. yang saya pengen tanyakan apa mungkin rasa malas belajar membaca, menulis dan menghafal itu akibat dari saya sering memarahinya? saya sangat was2 dengan hal itu, karena anak dapat mudah menghafal dan merekam apa yang dia lihat, dengar, maupun yang diajarkan padanya. usia 1 – 3 tahun otak anak itu paling cepat merekam segalanya, namun saya merasa was2 karena anak saya tidak seperti keponakan saya yang sewaktu kecilnya saya asuh, di usia 2 tahun keponakan saya sudah pintar menulis dan membaca. padahal kan otak anak semuanya sama hanya yang beda mungkin cara mendidiknya atau entahlah.. saya kurang tahu. barangkali mba’ punya solusi untuk hal ini.

  • retno says:

    mb..tengkyu banget buat artikelnya.ak py anak umur 2th 5 bln, dan sekarang jg lg “bandel2nya” apalgi adiknya barusan lahir..ak seringkali dibuat jengkel dengan ulahnya.tapi setelah baca artikel mb..rasanya ak salah cr memarahi dia..ak menyesal bnget..kasihan anakku..sekali lg tengkyu mb..

  • Dini Susanti says:

    sebelumnya terimakasih sudah berkunjung kesini,

    dear dewi, anak saya juga punya problem yang sama, agak sulit makan padahal aktifitasnya tinggi, akhirnya saya berikan saja makanan yg dia mau makan, jika waktu makan saya tanya mau makan apa? saya kasih alternatif makanan yang ada, kekurangan makanan bisa diselang makan saja, misalnya ayam goreng jadi cemilan dll. fleksible saja ya bu, kadang masalah makan ini memang bikin pusing orangtua.

    dear elay, semoga semakin beranjak besar nanti anak akan mengerti dan lebih paham mengenai keinginan yang ga selalu bisa dikasi orangtua. pengalaman saya dengan anak saya misalnya ingin beli sesuatu di supermarket, saya katakan bahwa harganya terlalu mahal, atau saya kasih alternatif mainan lain. demikian untuk lainnya bisa disesuaikan orangtua untuk kasi pengertian.

    dear tika, umur 2 tahunan memory anak masih terbatas, jangan khawatir semoga nanti kelakukan buruk anak tidak berlanjut, tetap saja lakukan pendekatan pada anak karena pada masa ini memang yang ada di pikiran anak adalah saya ingin ini jika dilarang saya marah atau nangis dan belum mengerti mengapa dilarang, dan kebiasaan memukul seharusnya memang tidak terjadi, mungkin pernah dicontohkan seperti ini oleh seseorang. kalau saya jika terlewat nakal anak bisa saya cubit dibagian pantat, dan dilakukan dengan mata melotot memberikan signal saya tidak suka kelakuannya, jika nangis saya biarkan. biasanya sih anak gak balas cubit hihihi. dan tetap, jaga kasih sayang peluk cium dalam kondisi apapun, karena mereka sangat membutuhkan, walau terlihat cuek.

    dear ratna dewi, menurut saya setiap anak berbeda dalam perkembangannya, karena dipengaruhi oleh banyak faktor; genetik dari orangtua, makanan yg dimakan, lingkungan, dll, sehingga jika ada anak yg menurut kita lebih pintar lebih aktif dll dari anak kita jangan kawatir, karena anak kita pasti juga punya keistimewaan lain, yg paling penting jangan bebani anak dengan hal2 yang harus wajib dicapainya, karena anak juga bisa putus asa dan merasa lelah jika melakukan suatu kegiatan. yang harus orangtua lakukan adalah memuji anak jika melakukan prestasi agar mereka senang, dan menemani mereka dalam aktifitas baru agar mereka bisa bertanya dan kita bisa menuntunnya. sabar dan lakukan pelan2 dan gembira, anak saya pun baru bisa menulis namanya sendiri setelah tk sementara ada anak teman saya yang bisa menulis sebelum masuk tk, kembali pada anda bu, anak dibentuk oleh orangtuanya, menurut saya tanamankan moral dasar dan kelakuan yang baik agar kelak jadi orang yang baik lebih utama pada masa2 awal pertumbuhannya, mohon koreksi jika salah.

    dear retno, marah pada anak sah2 saja, bahkan perlu agar mereka belajar yang baik dan buruk, tapi selalu curahkan kasih sayang peluk cium jangan lupa..:D

  • arieff says:

    nice article..lumayan buat dipraktekkan, semoga bukan hanya teori saja,hehe

    salam kenal :)

  • riki zulfi says:

    saya mempunyai 2 orang anak laki, yg sulung berumum 2,2 th dan yg kedua 1 bulan.
    sebelum dia mempunyai adik tingkahnya biasa-biasa saja, tapi setelah mempunyai adik dia menjadi lebih manja dan lebih minta diperhatikan….
    kadang dia hanya mau di bujuk oleh ibunya saja, kadang ada saja hal-hal kecil dia mudah untuk menangis….
    saya jadi serba salah, bagaimana cara menangani anak saya yang pertama ini…

    salam kenal

  • Dini Susanti says:

    dear arief, lumayan lah, artikel yg saya copas diatas bisa saya praktekkan, disini ayo saling sharing informasi lah, masing2 anak kan berbeda2 sifat dan kelakukannya, saya cuma bisa share pengalaman dng anak2 saya semoga bisa saling bantu, tapi so far pengalaman saya, umur 2 tahun anak blm ngerti kalo orangtuanya marah, jadi trantrum anak biarkan sampe selesai sambil dipantau supaya gak menyakiti diri sendiri dan oranglain, trus peluk kalo udah beres trantrumnya, dan anak kalo udah 3 tahun keatas udah mulai ngerti kalo kita marah karena ga suka kelakukannya, jadi saya cubit aja bagian paha atau tangannya atau melotot dan kasi pengertian suatu perbuatan ga baik dilakukan (jangan dipukul), dan kalo udah 4 tahun lebih kearah bermain logika dengan anak bila kita marah, agar beliau bisa belajar tidak melakukan hal yang tidak baik dilakukan lagi.

    dear riki, anak saya yang pertama juga agak manja setelah adiknya lahir, namun karena sudah agak besar, bisa dikasi pengertian untuk ikut jagain dan sayangi adik, kalo anak masih 2 tahun mereka belum begitu ngerti untuk sharing jadi mungkin agak takut kalo dia gak disayang lagi oleh ibu bapaknya. gak apa2 pak, tetep lakukan hal biasa dng sang kakak, jd beliau ngerasa gak ada yg berubah papa mamah tetep sayang.

  • riki zulfi says:

    trima kasih saranya ya…

  • rini says:

    wadduh mba, boleh minta saran gak? aku ibu muda yang baru punya anak 1 berumur 2,5 tahun! saat ini tingkah lakunya udah mulai g teratur, kadang kalo ada sesuatu yang dia mau, tapi nggak kelaksana… dia ngamuk banting ini’ banting itu! pukul sana, pukul sini! saya dan ayahnya kewalahan mba… gimana caranya ya mba’ biar anak saya bisa nurut dan berkelakuan baik! dan gak maen pukul sana-sini! makasih sebelumnya… untuk sarannya’ dikirim k email saya y mba! makasih,………

    • Dini Susanti says:

      salam mba rini, umur dua tahun memang masih belum bisa kontrol emosi, masih sering trantrum, kalo ngamuk biarkan dulu sebentar hingga mereda namun tetap diawasi agar gak menyakiti diri sendiri, pada umur segitu untuk mendapatkan perhatiannya kita mesti show who is the bos, kita kasih dia hadiah2 dan barang2 kecil yang dia suka, agar dia dekat dengan kita, lalu kita ajarkan hal2 yang baik, ajak ngobrol, semoga lama2 ngerti

  • Tan tri says:

    Mba, anak saya perempuan umur 3 th disdh mulai sekolah di play group seminggu 3X , tp ya ampun jail and iseng y ga ketulungan, sampe2 X guru pun kewalahan , dan saya bekerja , stiap saya pulang kantor pasti si mba y bilang kl dede berantem ama si ini , si itu . dan skrg anak saya lg manja bgt ,krn dr kecil dia sy tinggal kerja . tp saat ini stiap hari dia blg mama jangan kerja dong, ntar hanum sama siapa ?? kan saya m’dengar ucapan itu jd sedih,….dan di lingkungan rumah dede pun suka jail , dia m’mang sll aktif, dan ga bs diam jadi kiranya itu hal wajar atau bagaimana y ?
    trims atas sarannya ….

    • Dini Susanti says:

      salam mba tan, anaknya aktif sekali ya mba, wajar kok mba, ada yang pendieemm banget, ada yang aktiif banget, ada yang aktifnya sampe nakal, itu biasanya di umur 3 tahun, karena dia mulai belajar kontrol diri, mulai bisa dikasih peringatan marah kalo nakalnya terlewat sekali agar anak mau belajar memperbaiki diri, mukul gak boleh misalnya dikasih tau begitu karena kalo dia dipukul juga pasti sakit, meski gak mau denger tapi kalo berulang kali kita kasih tau pasti menempel di memorinya. berikan mainan2 yang mengajarkan konsentrasi dan kontrol diri seperti balok2, remote control car, dll deh..malah Vanessa-Mae (artis) mulai diajarkan main piano sejak 3 tahun..

  • Ummi Elisya says:

    Mbak Dini..thanks for sharing ya..membaca postingan ibu2 lain membuat saya merasa bahwa saya tidak sendiri menghadapi kerepotan mengasuh balita. Putri saya 2.2 bulan sedang mengalami masa2 yang disebut ‘terrible two’…rasa ingin taunya besar dan selalu minta dituruti kemauannya. meski saya berusaha sabar menghadapinya tapi kadang muncul juga emosi dan memarahinya. setelah itu timbul penyesalan juga apalagi melihat ekspresi dia yang memelas dan minta maaf.
    Mudah2an dilain waktu saya bisa lebih bersabar lagi…

    • Dini Susanti says:

      salam ummi Elisya, welcome di club yang sama hehehehehe, memang ya bu intinya adalah sabar, waktu pasti berlalu dan gak kerasa, si kecil akan beranjak dewasa kelak, baca komentar mba ummi kalo anak minta maaf .. itu bagus sekali mba, anak2 memang yang belajar untuk terima kasih dan minta maaf insyaallah anak yang baik interaksi sosialnya..

  • anna says:

    anak saya laki2, vio namanya….umur baru 1.5th tp bicaranya sudah banyak…akhir2 ini dia sering kali marah…kalau permintaan tdk di kasih…seringnya malah mukul dirinya sendiri atau gemes sendiri…minta saran dong gmn menyikapi hal tersebut…thx

    • Dini Susanti says:

      salam mba anna, anak 1,5 tahun umumnya masih sering trantrum atau emosi tidak terkendali, menurut saya tidak apa2 turuti saja apa yang diinginkan selama bisa dilakukan, jikalau tidak mungkin biarkan saja anak marah hingga beres sendiri (namun tetap diawasi agar gak menyakiti diri sendiri) dan gak berapa lama pasti lupa, biasanya kalo trantrum anak saya juga dibiarkan sendiri kalo agak mereda saya alihkan ke hal lainnya biasanya cepet lupa.

  • Vinawati says:

    Ass…
    Anak saya (Indra) usianya baru mau 2 tahun (1 Nov) sekarang ini bicaranya sudah agak jelas dan kalau diajak ngomong sudah agak nyambung. Hal apa yang harus diajarkan untuk anak seusia anak saya ya???
    Wass…

    • Dini Susanti says:

      salam mba vina, pengalaman saya anak 2 tahun saya ajarkan lagu2 anak2, juga putar lagu2 anak2 agar dia ikut nyanyi bareng dengan lagunya. trus biarkan anak manggung kita sodara2nya menjadi penonton, pasti seru..

  • babyblink says:

    suka banget artikel nya.. saya repost di web saya yaa..

  • ikha says:

    anak saya perempuan januari nanti 3thn, sy mengalami kesulitan berat menghadapi kelakuaannya, yg sy lihat skrng kok semakin hari semakin keras, apa yg dia mau harus langsung dipenuhi, blm keinginan satu dipenuhi sdh meminta yg lain. klu main sm sepupunya cenderung memukul, semua brng milik dia tdk mau berbagi, berbagai cara sdh sy lakukan tp ttp sj, kadang si kecilku memancng emosiku. (luar biasa). sy menyekolahkan dia diplaygroup berharap, bisa beradaptasi n berkomunikasi dgn temn sebayanya, sering mengajaknya ke tempat main. tp anehnya, klu di sekolah dia tdk mau mask, klu pun masuk tdk bergabung dengan teman lainnya, hanya memperhatikan kegiatan teman-temannya, main sendiri n hrs sy disampingya. klu dirumah sy sering mengajaknya keluar rumah tp dia lebih memilih, melihat rekamannya. tp disisi lain semua kegiatan bermain sambil belajar disekolahnya td, dia ingat dengan baik n mengulanginya kembali dirmh. sy minta sarannya dong, bgmn menghadapi sibuah hatiku yg ku sayang, biar dia bsa lbh dkt dng ku n mengerti yg sy sampikan. trimksh.

    • Dini Susanti says:

      salam mba ikha, di umur 3tahun anak mulai bisa kontrol dirinya, makanya banyak anak betul2 bisa gak ngompol diusia segini, namun masih terbatas, untuk belajar kontrol dan konsentrasi bisa mulai dikasih mainan2 agar dia bisa konsen, misalnya balok balok susun, puzzle, dll, kalo dia belum mau berbagi wajar aja, artinya dia pun belajar gimana rasanya memiliki barang sendiri dan menjaganya agar gak diambil oranglain. ajarkan hapal lagu2 anak2 atau nonton kartun melatih konsentrasi juga.

  • Ratih says:

    Mau nanyanih mbak anakku 2,2th sukanya banting barang apa aja drumah tp begitu selesai dbanting dia puas dan ketawa2 trus kalo dibilangin jgn diulang jawabnya cuma iya. hal ini hanya dilakukan di rumah saja tp kalo main sama teman2nya dia baik dan nakal dan kalo dibilangin dia nurut, kira2 knp ya mbak anak saya ini apa ada kelainan khusus atau hanya perkembangannya aja. terimakasih atas jawabannya

    • Dini Susanti says:

      salam mba ratih,.. saling sharing yah, saya bukan expertnya, tapi kita sharing aja disini..pengalaman dng anakku, umur 2 tahun memorinya masih terbatas, sering lupa jika dikasih tau begini begitu, biarpun gitu sering saja kasih pengertiannya disetiap terjadi kejadian yang sama, marah itu perlu ditunjukkan dengan raut muka kita yang gak senang, mata melotot atau lainnya, menurut saya banyak hal2 negatif yang dia tunjukkan itu karena blm ngerti kalo gak boleh dilakukan jadi sering ngulang2 hal yang sama

  • cherry says:

    sebenarnya teori2 menghadapi anak rewel”bandel” dah pernah sy pelajari dari membaca dan mendengar, tapi… ketika sy dihadapkan pada realita situasi dan keadaan yang tidak mendukung, akhirnya sy malah melakukan hal yang sebaliknya(negatif). Sy tahu memaki atau memukul anak akan berdampak buruk pada perkembangan psikologis mereka. Tapi sepertinya ucapan lemah lembut yang sy berikan tidak digubris. Terkadang rasa-rasanya mereka memancing emosi sy.
    perasaan bersalah pun selalu muncul, tapi saya tidak kuasa, sepertinya harus dengan cara itu sy didik anak sy. Semoga Allah mengampuni sy…

  • hafiz says:

    aq seorang anak nakal,,,, sering dimarahin ibu ku,aq bingung kenapa ibu marah2 padaku.tolong nasihatilah ibuku dan moga ibu2 yg lain tdk pernah memarahi anakx lg…..

  • bunda balqis says:

    Robbi….lembutkan hati kami dalam membimbing putra putri kami,beri kami kesbaran dan kekuatan.maafkan bunda sayang….jika selama ini pernah menzolimi hak-hak kalian…

  • bunda mala says:

    bunda,permisi saya copas ya…
    sumber saya cantumkan…
    http://www.facebook.com/bundamala

  • zhiee says:

    ass. mba dini, aku jg py anak 2 thn nieh, dari bayi dia kolik, tp skrg sdh membaik sich. tp teriak2ya ga ilang, ttp aja ga ketulungan. sy krj dia jd manja luar biasa, sampai bgn dr duduk aja hrs di bntuin. dia jg penakut ga mau main yang sifty ada gerakan atau getrn sprt permaian yang ada di mall. gmn ya cara merangsang keberanianya?

  • diah says:

    Setelah aya baca artikel2nya saya merasa bersalah jika sedang di hadapkan dengan memarahi anak saya yg usia 2 thn, saya harus tetap berlatih untuk sabar dalam menghadapi si kecil, kadang sya capek pulang kerja lalu si dede pengen jajan sama bundanya ga mau sma orang lain. Jam 7 pagi saya dan suami kerja pulg jam 5. tiap mlm tidur mau ma neneknya mulu ga mau sama bundanya, saya berpikir mungkin kurang kasih sayang atau krn bundanya suka marah2, dan 1 hal lagi usia 2 thn fairuz jajan perharinya bisa sampe 15rb, sehingga makan nasi kurang krn banyak jajan, sya bingung apa emang seusia dia 2thn suka jajan ya??minta sarannya ya, gimana bisa hadapi anak yg kuat jajan dan gimana cara jadi bunda yg lebih sabar hadapi anak.makasih

  • adim says:

    putri usianya 2tahun tapi dia masih lamban dalam berkomunikasi.diajak ngobrol kadang nyambung kadang ngk.diajari bicara sering lupa.dan kadang sering ngomong atau cerita yang ngk jelas.bagaimana ya solusinya agar putri ku cepat bicara dan ngerti.trimakasih

  • bunda angie says:

    slm kenal mbak,
    ank sy sebln lg genap 2thn.kebiasaan buruk yg sdh trlihat sering marah dan ngambek klo tdk dturuti keinginannya.kadang kepalanya djambak sendiri,guling2 dlantai sambil nangis.apa kebiasaan ini msh bs dhilangkn?gmn cranya ya!makasih!!

  • bahluldzaman says:

    Di nasehati ngak dengar. Diomelin ngak ngerti ,, iket aja di pohon nangka biar di gigitin semut .. Weh jera juga ..hhh

  • panda(pappa nda/suaminya bunda) says:

    anak saya usia 1tahun 7 blan..cowok.susah bgt makan.bagaimana ya biar anak saya doyan makan.
    trus dia paling suka air.setiap hari mungkin mandi itu sampai belasan x.bahaya ga ya klo sering2 main air

  • pulsa says:

    to panda(pappa nda/suaminya bunda sama dengan anak saya juga sangat suka sekali main air entah bagaiman cara atasin nya binggung saya juga munkin teman2 ada tips??

  • nurlaila says:

    hi…slam kenal
    anak saya danial berumur 2th 10bln.dia anaknya kreatif tapi mudah bosan.tetapi dia mempunyai sifat dan keinginan yg keras. saya masukkan dia di PG dan ikut paud,jadi tujuan saya biar ada kesibukan dan melatih pergaulan dengan teman baru. kok sekarang malah ga mau saya ajak berangkat sekolah. pertanyaan saya, apa anak saya udah mulai bosan dengan sekolahnya? bagaimana tipsnya agar anak saya bisa mau sekolah tanpa saya paksa?
    trims…

  • ayu says:

    anakku malah laen lg, apa ad yg g wajar sama dia y kok kayanya dewasaan dia dibanding ortunya, usianya 2 th 4 bln, contohnya klo naek motor ayahnya nyetir satu tangan tangan yg g pegang setir tadi ditarik suru nyetir tangan 2, klo kencengan dikit dia bilang “ayaah pelan nti jatuh ayah”, herannya lg pas abis berenang ada iket rambut saya yg ketinggalan, dia maksa bgt balik ktempat naro barang cm buat ambil iket rambut yang ketinggalan tadi,intinya klo ada sesuatu prlaku teledor dr ortunya dia tuh kritis abis. bicara lumayan lancar, berhitung hafal sampai sepuluh, abjad jg, sampe pujian asmaul husnah jg hafal, begitu jg dengan sekolah mulai dari hari pertama saya masukkan playgroup saya tnggal dia g nyari atau nangis baru pulang sekolah saya jemput, trus tiap harinya bangun pagi langsung minta mandi n pake seragam, pulangnya buka spatu n kaos kakinya sendiri minta dibukain seragamnnya trus suru naro di hanger, bis tu minta cuci tangan kaki n muka trus maen ke tetangga sebelah, dia lebih suka kumpul bareng ma orang gede2 dibanding kumpul ma tmen2 sebayanya, tetangga saya juga ikutan heran.saya takut dia masak sebelum waktunya kata laiinnya perkembangannya terlalu cepat (ibarat buah itu karbitan) apa ada efek sampingnya gitu y soalnya tmen sebayanya g segitunya???

  • mama amira says:

    anakku usianya 2th 8 bulan. masih sering ngompol di celana ketika asik dengan sesuatu. kadang aku marah krn sudah berusaha mengajarkannya pipis di toilet. semua itu karena aku lihat anak yang lahir berbarengan dengannya sudah faham dimana harus pipis, pup dll. tp anakku kadang masih lupa.. kadang marah, tp kemudian aku peluk lagi dan bicara supaya dia tidak pipis lagi di celana. tp jika sudah fokus masih saja. kadang ketika asik minum susu, makan tau2 sudah ngompol… hhhhhh

  • Mutty says:

    Bunda putri saya berumur 23bulan. Sebelumnya perilakunya baik sekali. Klo minta apa2 pasti tidak disertai merengek. Dan jarang sekali nangis keras. Tidak susah makan.Tapi setelah 2bulan saya biasakan main keluar rumah dan ketemu tmn2 dirumah tiap sore hari kok berubah ya? Jadi sering merengek, minta ini itu merengek. Dan klo diajak jalan jadi gampang sekali merengek. Gimana solusinya ya bunda?jujur perubahan sifatnya buat saya sendiri pusing.tolong infonya .thx a lot bunda..

    • Dini Susanti says:

      Bunda, usia putrinya gak jauh dr usia putra saya terkecil, sifatnya mmg berubah2 sesuai yg ditirunya. Beberapa bln lalu manja banget krn yang mengasuh memanjakannya, sekarang sedang mandiri krn dibiarkan main2 sendiri. Katanya sih “buat anak kok coba2?” tapi menurut saya sih buat anak mesti banyak yang kita coba. Ini itu dan cari yg cocok utk petumbuhan n perkembangannya. Jng kuatir bun terus aja beri contoh yg baik krn menurut saya anak itu banyak meniru lingkungan sekitar

  • Ria Khudhori says:

    Bunda.. Gimana caranya ngedidik anak agar mau ngerapikan mainannya setelah main..???
    Saya punya anak usia 2,8 taon. Kadang susaaaah banget disuruh merapikannya mainannya padahal sering bundanya nuntun dan ngasih tau dia biar mau ngerapikan tapi kadang gak mau terus nangis.

    • Dini Susanti says:

      Sama bun, idem dng saya juga, namun jangan pernah bosen kasi contoh dan terus mengajak anak berbuat kebaikan, salah satunya dng merapikan mainan yang acak2an walau kemudian pasti diacak2 lagi :)

  • chika says:

    bagaimana caranya agar anak 2 tahun bisa lebih jelas memahami, biasanya slama ini harus pakai kata2 yg cukup keras atau memukul anak pada bagian telapak tangan, jika dia melakukan salah,.. tapi bagaimana carany untuk melatih kesabaran saya, karena saya memiliki kondisi yg tak boleh letih, sedangkan segala sesuatunya saya lakukan sendiri, thx

  • Arida Tri W says:

    Salam kenal bunda
    Saya punya anak perempuan umur 2 Th dia sangat kreatif dan lincah tapi ulahnya terkadang juga sangat menjengkelkan dan dia kalau marah sering narik rambut dan gigit orang lain. bunda yang baek gimana cara menghilangkan sifat anak yang seperti itu dan gmn cara mendidik anak yang baik dan penuh cinta ????????terimakasih

    • Dini Susanti says:

      Salam bunda yg baik, anak saya juga 2 tahun skrg, kebiasaan yg disukainya mmg sulit dihilangkan kecuali kita mau sabar, pelan2. Saat ini putra saya senang sekali mentil. Tp saya biarkan smntara ini krn msh dlm tahap normal dan dia nyaman. Tapi kalau ada aktivitas negatif tugas kita utk marah. Pelototi saja dan marah dng tegas. Tidak boleh! No no! Kasihan sakit yg kamu gigit! Kalau digigit juga sakit kan? Sini bunda gigit.. *sambil bercanda* terus saja tiap kali mau gigit di ulang2. Dan alihkan ke aktivitas lain misalnya yuk mending gigit apel aja enaak. Mmg sulit bunda, tapi marah itu harus.

  • widya says:

    anak saya umur 2 tahun, dia senang menirukan sesuatu tingkah laku yang dilihat shari hari dan rasa ingin taunya tinggi semua di tanya,tapi kalo bermain sama temannya kadang2 kata2 buruk yang diucapkan atw sikapnya ditirukan sama anak saya……kadang saya bingung cara mengatasinya………….gmn cara memberikan pengertiannya n supaya dia bisa tetap bermain…….

    • Dini Susanti says:

      anaknya pinter mba, sudah mulai meniru dan aktif bertanya. menurut saya biarkan dia tetap bermain, namun batasi waktunya jangan terlampau kelamaan main dengan mereka. misalnya dibatasi cuma 5 menit lalu panggil dan lakukan aktifitas yang bermanfaat buat kreatifitasnya yang mulai muncul itu misal main blok, main petak umpet atau lainnya jadi penyaringan atas tingkah laku buruk yg mungkin muncul tetap dilakukan.

  • mutiara says:

    salam kenal, saya mutiara dan anak saya berumur 2 thn 2 bln, tepat malam ini saya ngerasa sudah di puncak kesulitan saya mengatasi anak saya yang susah di atur,tidur maunya larut mlm terus, suka lempar2 barang, mukul2 orang sekitar. padahal dulu dia samasekali tidak seperti itu, dia anak yg soleh, bahkan bisa di bilang anak yang pandai umur 10 bln udah bsa jalan dan bicara, umur 1,5 tahun udah bisa berhitung 1 smpe 10, dan dia bsa sebutin nama mobil plus dgn merk’y(mungkin karena otomotif yg dia suka). dan jg penurut,tp gk tau kenapa akhir2 ini dia berprilaku seperti anak yang lagi nyari perhatian. sedih saya harus selalu memarahi dan memukul kaki bahkan tangan anak saya kalo dia udah mukul2 orang/lempar2 barg. tolong saya apa yang seharusnya saya lakukan, saya sayang sama anak saya, saya tdk mau melukainya, tetapi kelakuannya membuat sya jengkel. apalagi di saat saya baru pulang dari kerjaan,di saat semua harus d kerjakan sendiri sebelum suami pulang kerja juga.saya ingin mengembalikan anak saya seperti dulu, anak yang tenang, bsa di atur. kasih saran saya apa yang kurang dari saya??apa mungkin anak saya seperti ini karena sekarang saya kurang dalam intensitas waktu bersama dengannya??trimaksh

    • Dini Susanti says:

      mba mutiara sepertinya sudah punya jawaban sendiri hihi, mungkin memang betul mba, perubahan kelakuannya karena ingin mendapat perhatian dari ibu yang mulai kurang intensitas waktu bersama. anak kecil bisa stress seperti orang dewasa, dikala dia perlu pelukan tidak ada yang bisa memeluk disaat itu dia bisa uring2an, dan muncul kelakuan2 yang ajaib seperti diatas. salah seorang kawan saya juga seorang ibu yang sangat sibuk bekerja dan untuk memberikan perhatian untuk anaknya dia tidak memberikan pengasuh melainkan menitipkan anaknya di penitipan anak sholeh, memang cukup mahal biayanya namun dia mengatakan disana anaknya dapat pendidikan islami, kasih sayang orang2 yang mengasuh, dan terjaga gizinya. mungkin mba juga ada solusi untuk putranya agar tetap mendapatkan haknya, misal dengan menitipkan pada nenek (kadang ini alternatif yang dihindari namun kasih sayang nenek biasanya hampir sama dengan kasih sayang kita) atau lainnya.

  • Sitti gultom says:

    Kala saya lagi sedih atas ketidakmampuan saya membeli mainan seperti puzle dsb…iseng2 saya buka2 web ini. Walhasil air mata saya malah tumpah ruah. Untung anak saya yg udah 3,9 taon lagi tidur. Intinya,,,makasih buat semua ibu2 yg udah berbagi cerita. Buat mbak dini, makasih atas sharenya

  • dinar says:

    trmksi m.yg dini ,sngat membntu …..cinta seorang anak meellulukan hati kita yg sdang mara……lup,u prnces…

  • linda says:

    anak q umur 2 th..menurut q dia cerdas..tpkdg sering irian ,rewel,mw nya mainmelulu..sementara aq hrs ama adiknya yg brumur 10 bln…pleas…ada yg bisa ngasi solusi nga coz kdg hilang jg kesabaran q

  • didie says:

    Salam. Kenal utk mba dini n semua super mom, saya punya anak 2 laki2 semuanya, yg pertama 2 thn 5 bln, adenya jalan 10bln, akhir2 ini anak sy suka bermain dengan anak tetangga sekitarnya, terkadang sy bingung sma teman2 sekitarnya koq sepertinya memusuhi anak sy, pdhal anak sy tdk pernah keluar rumah sebelumnya, setiap ank sy mo gabung maen, mereka berkata :sana. Ga usah ikut2, ato kalo tdk dicubit cubit, anak sy diem aja n cuek aja diperlakukan seperti itu, sy yg ssakit hati, puncak sakit hati sy, pada saat sendal anak sydilempar keluar sama tetangga depan rumah krn ga boleh masuk k rumahnya, tapi anak sy cuek aja, pdhal udh sy kasih tau n omongin,n tetep ngeyel smpe nangis kejer pengen maen, terkadang emosi sy terpancing jd memarahi anak sy, karena tdk mau dengar n dikasih tau, sudah gitu amat kasar sama adenya, adenya di dorong sampe jatoh, ditoyor kepalanya, sy sampe memukul tangannya, karena dengan ucapan dia tidak pernha dengar, ibaratnya belun selesai kita nutup mulut kejdian itu sudh terjadi kembali, sy sampe binun n setiap saat istiqfar meliat itu, enaknya bagaimana ya? Sepertinya dia jealous sama adenya, karena terkadang manja n minta perhatiannya bikin sy emosi, karena menangis guling2 n sangat keras, minta gendong n berakibat kepada adenya ikutan rewel, ucapan halus,kerasa hingga hardikan itu hampir setiap hr, gimana ya caranya ya? Thanks..

  • Rina says:

    Thx bget bwt saran2nya,ini smua jdi masukan bwt saya yg punya anak laki usia 2 taon 8 blan
    yg bandelnya sangat2 bwt saya jengkel.

  • ramon says:

    Hai sobat ku

    aku mempunyai anak 3 tahun 6 bulan,,yang mana prilaku nya usil dan nakal ini membuat saya emosi dan kesal,tapi nama nya ortu pasti sangat sayang pada anak nya dan lebih dari pada cukup kasih sayang aku beri,namun apa permintaan anak saya langsung saya kabuli…. mohon di bantu sobat bagai mana cara nya mengasuh nya dengan baik dan kalau dia salah bagaimana cara nya mengatasinya……….

    terima kasih sobat yang telah merespon keluhan saya ini

  • ria says:

    salam kenal mba..
    sy pnya ank laki2 usia 7 tahun.. di bilang nakal, gaa jugaaa.. karna sy pikir nakal ny msh wajar utk seusia ny… d bilang baik jugaa sy sering jengkel dbuatnya.. nah sekaliny dia berbuat salah dan sy mencoba menasehati dng memberi tw dia kl kelakuanny itu jelek.. dia seperti tidak mau terima dengan menutup telinga dan teriak2 sendiri seolah2 tidk mw mendengr sy menasehatiny.. atau menyakiti diri sendiri dngn cara memmukul2 kepalany dengn muka kesal…. sy sering mengelus dada dngn berbisik dlm hatii “sabaaarrrr”….. tp lama kelamaan sy jd takut jg.. kl ntr kedapanny dia bakal gitu terus.. sy sdh prnh nyoba bwt konsul k Doktr ank.. dn dktr ank itu hanya blg.. ‘emosi nya blm stabil dan krna dia blm pnya adik jd tingkat keegoisanny msh tinggi.. ”
    jujur jawabn doktr itu tidak memuaskan sy.. krna bnyk teman2 sy yg baru mempunyai ank 1 seprti sy.. tp kelakuan ankny tidak begitu..
    nahh,,, yg pengn sy tanyain skrg.. bagaimana cara menasehati ank sprti itu sehingga dia mw mendengarkan kita.. apa krna ank sy terlalu dmanja sehingga berperilaku seprti itu???

    mohon bantuanny yh mba.. mksh ;)

  • ari says:

    Salam mba Dini…
    trimakasih banyak masukannya…boleh saya kutip beberapa langkah yang mba tulis di blog saya?

  • mia says:

    Salam kenal mba dini …..
    Saya punya anak usia 3 tahun ,.tp .sy bingung mea gimana .cr mendidik nya .dia selalu melakukan hal -hal yg dilarang .setiap dilarang pasti dia marah Dan balik teriak atau memukul balik . Jd biasanya sy marah dan terkadang mencubit .bukan hanya pada saya tp pada semua org yg ada dirumah bahkan dgn org yg br dia kenal mba.mohon solusinya mba .terimakasih

  • arika says:

    Salam Kenal Mba Dini…..
    Mbak aq pny ank laki-laki usia 3 tahun pas bulan juli ne..sebenarnya tingkat kenakalannya msh dlm taraf wajar hanya 1 yang paling g aq suka yaitu suka jajan&minta mainan…kl mslh jajan mgkin krn kebiasaan dia sehari-hari ikut utinya di warung soalnya utinya pny ush kecil-kcilan yi bka warung dan stp hr aku sama papanya kerja. Waktu dia berumur 2 th sulit skali ditinggal berangkat kerja..stp mo brgkt kerja pasti dia blg “mama aq jajan dulu hbs itu aq plg ” gitu mba…papanya blg “gpp lh dr pd susah ditinggal”..pdhl jajanan itu jg g dimkn mba…sampai skrg pun jajanan itu paling dimakan sdkt hbs itu ditinggal…skrg papanya mulai g ska dg cara anak ny mba…dia sdkt menyalahkan ortuq krn di kasih jajan…aq hrs gmna mba untuk menghadapi anak & suamiq agar bs menyelesaikan masalah ini? Soalnya dg adanya mslh ini agak ada jarak antara suamiq&ortuq.
    Dan satu lagi yang ingin aq tanyakan mba, baik g sech mba mendidik anak dengan cara tidak boleh keluar rmh alias dikurung di rumah, bermain dg teman dibatasi, tidak boleh mlht tv sebelum hbs magrib pdhl jm sgtu kartun sdh jarang sekali&tidak boleh jajan itu..pdhl anak kan juga hrs berinteraksi dg teman agar bs melakukan hal-hal yang mgkin orang-orang dirumah g bs atau g tahu cara melakukannya atau memainkannya..Mohon solusinya mba. terima kasih

  • sumarni says:

    ass,,slm kenal mbak,,sy punya ank laki2 umurnya 2,8thn.ank sy tu gak th bs d bilang ank yg aktif atw ap,,,,kl mainan nya d pegang sm tmn nya langsung d pukul atw d cengkemnya tuh,,dia jg suka ngamuk habis2an kl apa yg dia mau gak d kasih tp kadang2 bs d bujuk tp tu sgat jarang bs,,n kl d skolah main nya gak mau berbagi,,terkadang ad ortu menjauhkn ank nya dr ank ku krrn takut d pukul,,sy jd malu ni mbak,segl cr sdh sy coba agr dia gak suka mukul2 tmn nya,,sy mhn saran nya gmn cr nya ngadepin ank spt ank sy,,mksh

  • sumarni says:

    ass,,mbak slm kenal sy sumarni,,sy mhn bantuannya mbak,,!! Krn sy sdh bnr2 bingung mau gmn lg cr menghadpi ank sy,,ats perhatiaannya sy ucpkn bnyak trimksh

  • Berlian Putrikasari says:

    Salam Kenal Mba’ Dini

    Saya mempunyai anak berumur 20 bln n dia lahir prematur, ngomongnya sich msh blm lancar n jlnnya pun msh di tita. Kadang saya sedih knp anakq kok blm lancar biacaranya n jlnya pdhal klo liat anak tetangga udah pd lancar smua, apakah krn dia lahir prematur y jd lambat prkembangannya ^_^. Tp untuk daya ingatnya dia sangat hafal n klo dia diajak ngobrol dia ngerti tp untuk ngucapinnya msh blm bs. Teruz akhir2 ini dia gampang tersingung klo diberitahu dan klo saya n papanya ngomong dia nangis n marah dikira ngomongin dia, sudah saya kasih pengertian klo kt ndak ngomongin dia n sy peluk cium eeeh tambah kenceng nangisnya . Saya smpi bingung ngatasinya. Tolong dong mba’ minta sarannya gmn cara menghadapi anak sy?? Thanks

  • Agus Sugiarto says:

    Yth. Mbak Dini Susanti

    Dengan Hormat .

    anak saya nanda octavianti umur 14 Th baru berulang tahun ke 14 , anggal 3 Oktober .

    begini mbak masalahnya.
    Saya bercerai dengan istri sudah hampir 13 th terus anak saya dibawa dan besarkan oleh saya dan ibu saya, waktu ditinggalkan ibunya anak saya berusia 1 th lebih, setelah 5tahun perceraiaan saya menikah dengan wanita yang jauh le bih muda umurnya dengan saya sebelum menikah saya sudah mendekatkan anak saya dengan calon ibunya alhamdulilah semua berjalan dengan baik.

    Selama dalam bimbingan istri yang sekarang dari kelas 1 SD sampai dengan 1 SMP tidak ada masalah anak saya penurut dan rajin dikeluaraga ngak pernah ada pertengkaran.

    Menginjak kelas 2 smp mulai timbul berbagai masalah ; anak saya mulai berani ngebohong, malas sekolah, dan sholatnya mulai bocor – bocor pernah sampai saya pura pura mau mengusir anak saya tapi dia malah menantang maksudnya biar dia sadar.

    Sekarang anak saya kelas 3 SMP kemarin tanggal 3 Oktober baru berulang tahun tapi diukang tahun dia malah banyak masalah yang sangat besar, sekolah alfa 12 hari, sampai saya di panggil gurunya kesekolah kelakuan nya ngebohong -ngebohong.

    mohon pendapat mbak dan solusinya mengatasi anak seperti itu dengan halus maupun kasar pernah saya lakukan tapi tetap begitu

  • Bunda Zahra says:

    Mbak Dini, saya pengen tahu apakah ibu-ibu juga pernah mengalami seperti saya dan apa tindakan yang harus dilakukan ..
    Saya punya anak berumur 3 tahun saya sekolahkan PG, les menulis dan les gambar , menurut mbak dian apakah anak saya akan merasa bosan ? karena dia selalu tanya kenapa harus sekolah ? trus saya menjawab biar pinter dan bisa jadi polisi karena anak saya pengen jadi polisi.. terus permasalahan yang ke dua , kalo di ingatkan sesuatu misalnya ayo adik makan dia menjawab nasinya belum matang .. Setiap dia kalo disuruh atau diingatkan apalagi kalo di larang mesti dan slalu anak saya punya jawaban yang membikin saya kadang ketawa kadang sebel .. Saya sampe heran, darimana dia belajar mengeles …

    apakah sikap anak saya baik-baik saja ?

  • mama atha says:

    Salam hormat
    Mbak,sy punya anak laki2 usia 2thn 7bulan anak sy tergolong anak pintar dan tidak aneh2 tp sy punya sedikit masalah dalam menghadapinya. Sdh sekitar 2bln lebih sy mengajarkan anak untuk pipis dan pup di toilet awal ny memang sulit tp seiring berjalannya waktu sedikit2 anak sudah mulai mengerti tp setelah 2bulan lebih itu anak mulai ga mau lagi bilang klo mau pipis sama pub. Jadi kayak ditahan klo di suruh pipis ∂ĭα ga mau ntar lama2 keluar sdkt pipisny memang tidak smp ngompol klo sdh ketahuan celana basah baru mau pipis. Begitu jg dengan pub skg udh ga mau bilang lagi jadi anak sy sembunyi2 baru klo pup nya sdh keluar sedikit baru bilang. Bgmn cara mengatsinya mb,sy sdh kasih tau “anak ma2 tidak boleh pipis sm pub celana yaa” anak sy bahkan menjawab “yaa” tp masih aj tetep begitu bahkan kadang marah2 in anak tp tetep aj masih sprti itu,sy jd bingung sdr. Mohon solusiny..
    Trimaksih

  • evie says:

    Anak aQ umur 2th 7bln,dulu dia nurut skli tiap kali dibilangin sama bundanya.slama umur 1th dia sudah mulai berhenti mengompol,setiap mau pipis n pub dia sllu bilang,tapi dah beberapa hari ini setiap x mau pub,dia sllu pub dicelana,dan saya sudah berusaha tuk menasehati dgn cara halus diapun sllu meminta maaf setiap x melakukan itu,n berkata”maap bunda becok2 dede nda ee di cana adii yaa bunda”lalu dia mencium tgn n pipi saya smbil memeluk.tp hari berikutnya begitu lg sampai skrg..sampai akhirnya saya mulai marah dgn memarahi n menyentil kupingnya,n dia pun sllu meminta maaf,tp ttp saja bgtu trs.haaduuuh gimana yaaa caranya saya harus menasehatinya. :(

  • mangariel says:

    Anak-anak sangat jauh berbeda dengan Orang dewasa, menasehati dengan marah-marah merupakan perbuatan yang “sia-sia”. Mengapa? karena ketika ibu marah-marah pada dasarnya anak sedang belajar bagaimana meluapkan emosinya. Maka dampaknya akan ibu lihat NANTI dan bukan saat itu.

    Hindari kata-kata negatif saat menegur atau mendisiplinkan anak-anak, terlebih lagi kata-kata yang sifatnya MELABEL anak. Sebaliknya pergunakan kata-kata yang patut atau kalimat-kalimat positif. Misalnya “De, sebaiknya kalau BAB atau BAK di kamar mandi ya” (sembari mengajak anak ke toilet dan melakukan tata cara BAB dan BAK serta bagaimana membersihkannya) cara ini cocok untuk melatih toilet traning.

  • larasagis says:

    THANKS MBAK ARTIKELNYA SANGAT MENARIK. SAYA JADI TAHU KESALAHAN SAYA DALAM MENDIDIK ANAK. SOALNYA SAYA JUGA PUNYA ANAK UMUR 3 TAHUN. SEKARANG LG MASA-MASA MEMBERONTAK DAN KERAS KEPALA.

  • leta says:

    halo mba Dini…sy pny putri usia 2,5 thn smp skr ngomongnya blm jelas msh bahasa dia sendiri trus kalo diajak ngomong msh gak ngerti kl keinginannya gak d penuhi suka nangis teriak2 smbl guling2. Gimana ya caranya biar anak bs ngomong?

  • Meylina says:

    Wah, saya jd malu sendiri stlh baca artikel mba Dini ini soalnya saya mudah emosian klo si kecil (usia 25 bln) sdg ngamuk atau tiba2 ngamuk.. kalo lg dlm kondisi stabil biasanya saya bs tenang menghadapi apapun tingkahlaku si kecil, tp yg lebih sering saya cpt mrah krna letih mengurusi kerjaan rumah tangga atau kdg kurang tidur. Anak saya ini termasuk anak yg pintar dan nakalnya msh dlm batas wajar. Dia udah pinter ngomong, berhitung, dan mulai paham ttg agama .bahkan dia paling cpt minta maaf dan mencium tangan saya klo dia udh sadar tlh berbuat salah. namun terkadang karna tantrum nya yg suka datang tiba2, saya jd bunda yg emosian. sebagai contoh kalo dia mudah diajak mandi dan keliatan ceria banget bs tiba2 ngamuk klo mau dipakaikan baju, bisa teriak2 atau guling2 sambil nangis. Memang saya biasanya mulai diam dan memasang muka marah kalau dia sdh begitu.. tak lama biasanya dia minta maaf dan lgsung saya peluk dan cium. Namun terkadang krna geram, tangan saya suka reflek memukul kaki atau tangannya klau dia bandel.. hadeuh… saya nyesal banget, mulai besok saya janji deh marah gak pake pukul2 lg tp pake cara verbal dan kasih sayang.. Makasih mba dan Bunda2 yg udah share :) . semoga saya bs jd bunda terbaik untk anak saya.. amin

  • erna mama lala says:

    bener2 pengalaman pertama punya anak peertama. msh byk emosi, msh harus byk belajar. ternyata mengaplikasikan informasi yg telah kita pelajari ternyata sulit. anak sy lala 2,4 tahun aslinya anak yg cukup kreatif ndk cengeng ndk bandel. cuma krn dia gak ad temen kecil d rmh, sy sibuk dgn kerjaan rmh yg cukup byk jadiny skrg mulai usil. kdg kasian si tapi klu sy udh kecapekan liat dia usil mulai naik darah. pernah suatu ketika tanpa pengawasan sy dia minum air cucian piring minum air mentah lalu sy marah2. sy marah supaya dia paham klu itu gak boleh krn klu sy ajak bicara dia belum paham akhirny dia kena disentri… duuuhhh ad rasa kesal, nyesal, campur aduk deh…

  • sandra says:

    Sy jg punya anak dua tahun satu bulan,aktif sekali.apa2 hanya maunya yang d turuti.pernah sekali mau minum tp tidak mau d ambilkan,maunya ambil sendiri di dispenser.ternyata duspenser lg nyala.air yang d ambil bukan d tempat yang dingin tp tempat yng panas,penuh gelasnyatumpah k tangan.bengkak dan lukaa tangannya.sampai sekarang sudah tidak berani ambilair sendiri.dekat dispenser sj dah histeris.sepertinyaa anak sy trauma,apa tidak pengaruh pada perkembangannya???minta masukan…

  • davien says:

    Bukannya dengan dipeluk lagi dia akan ketagihan begitu.nanti toh dipeluk,jadinya ga jera berbuat nakal :)

  • ruslan says:

    mba. sy mempunyai anak hampir 4 tahun. bulan 7 ,2013 dia berumur 4 tahun. tapi yang saya pusing anak saya itu nakal skali, kami suda sering menegurnya tapi dia masi mengulangnya,bahkan dia sering memukul saudaranya perempuandan temanya yang lain.bahkan dia suka mendorong.emosinya terlalu tinggi. bahkan saya menegur dengan kekerasan ,tapi dia sering mengulanginya.orang dewasa yang lebih tua dia menganngap temanya.jiwa takutnya tidak ada. kira kira bagaimana ya mba. supaya anak saya itu tidak nakal berlebihan.

  • wiwit says:

    mba saya mau tanya.. anak saya umur 2 tahun.. dia setiap hari reweell terus. klo permintaannya tidak dituruti dia nangis, gulung2, gk berhenti sampai permintaannya terpenuhi.. saya berkerja dan yg ngemong eyangnya.. sepertinya dia selalu dimanja eyangnya.. misalkan ia susah diajak mandi, ganti baju, susah diajak makan, kurang welcome sama teman baru, tidak mau berbagi dg temannya. aku pikir karena kegiatannya tidak konsisten, dan tidak kontinyu jd dia begitu..
    terus klo sudah terlanjur seperti ini, kemuadian anak diganti jadwalnya, bahwa tidak semua yg dia inginkan hrs dipenuhi apakah tidak kemudian membuat dia jd bingung dan kehilangan rasa percayanya, kehilangan rasa amannya?? mohon dibantu ya mbak saya sangat khawatir.. terimakasih..

  • Isu nie dah makin meluas di bincangkan .. terima kasih kepada admin blog nie… artikel awak menjelaskan hal nie dengan lebih baik… tahniah

  • Riri says:

    anak saya hiperaktif,21 bulan..perempuan,semenjak kami pindah dari medan ke palu makin nakal, apalagi dia tidak punya teman main. karena kami tinggal sama mertua, saya jadi lebih banyak khawatir. karena kurang perhatian dari saya yang punya rutinitas, nakalnya semakin hari makin menjadi, coret2 dinding, coret2 kursi, mecahin mangkok, ngambil piring, sendok, baskom, dari rak piring, nyopotin stop kontak, ngebuangin makanan, ampuuuuuuuun deh emang benar2 dia uji kesabaran saya…mohon solusinya saya harus gimana menghadapi anak saya supaya dia jangan begitu..saya jadi sering mukul dia jadinya…ga tega saya..tidak jarang saya sering minta maaf sama anak saya kalau dia udah nangis…terimakasih

  • yuliani says:

    anak saya YUGA skrng usia na 1 thun stngah,ank na gk bisa diem,kalo udah mau na ya harus dtrutin,ckck…kdang kasian klo gak diturutin,tp saya gak mau membiasakan trlalu manjain ank!tp kdang klo lg aktf dan ap mau na harus ditrutin,nangis na ky dpkulin!kdang kalo saya lg gk cpe,saya diem in trs saya peluk,lama2 diem sih,tp kalo saya lagi cape,bener sih kadang keluar kata2 nakal atau bandel,kadang malah aq pukul pantat na,gk knceng sih,tp udahan na aq nyesel,aq peluk sambil aq cium trus bilang’mav in ibu ya de udah nakal pukul pantat de2!
    Tp berkat artikel ni saya baru sadar,saya gak seharus na begitu,thanks ya atas artikel na,saya akan lebih sabar menghadapi anak saya yang sebenernya sedang proses belajar dan ingin tau,trima kasih…..^_^

  • sisca says:

    Dear mbak saya minta sarannya dong :)
    Anak sy br 1, usia 22 bulan..dia jg tantrum biasanya krn mslh sepelle krn bosen, merasa dicuekin pst marah nangis teriak” sk smp malu deh ma tetangga disangka kita lg menganiaya pdhl pas lg nangis gt saya suka tinggalin krn kll dideketin dia mang tambah marah. Cm, bbbrp hr ni tantrum dia tiap hari skrg kl lg nangis ditinggalin dia banting barang !!!!! Dah cb sabaaaaar banget tp sk kepancing juga emosi pngn mukul pantat , paha nya atau cubit pipinya. Sadar sihh akibatnya apa!! Dan kl beres nangis jg saya suka kepikiran saya kok jahat banget sama anak. Tp smnjk bbrp kejadian, kl dia naagis dan sy mulai emosi, ketika saya bilang diam, atau bunda pukul dia jd diam nurut dan bilang iya. Tp sykok jd malah timbul ketakutan saya, dia jd takut sama saya. Kl ada ayah ma neneknya dia suka marah g mau ssaya deketin :( kl nangis dia panggil aayah dan amih (neneknya)apa wajar ya mbakk???apa dia benci saya??bagaaimanaaa cara mengembalikan dia percaya lg sm saya??pdhl saya dah g prnhh mukul dia lg, dan saya sering belikan mainan dan makanan kesenengan dia, agar dia tau saya juga sayang dia. Tp tetep yg dicari ayah dan neneknya.

  • indi says:

    Makasih mba dini atas artikelnya. Membantu sekali dalam mnghadapi anak. Saya ingin minta saran,usia anak saya 1th 8bln & akan pnya adik lg krn saya sdg hamil 7bln. Anakku ni aktif bgd tp klo tantrumnya dtg ssh bgd d’aturnya,rewel,nangis tkdang suka gigit ol,mwnya apa yg qt krjakn d’ikuti & mnt gndong trus. Bgmn solusinya.
    Trmkasih.

    • Dini Susanti says:

      Begitulah bu kalau anak tantrum beda2 sikapnya. Asalkan ga melukai diri sendiri dan oranglain menurut saya biarkan saja agar emosinya tersalurkan. Lalu tetap dekap dan kasih pengertian apapun itu meski dia blm mengerti, pelan2 dia belajar mengendalikan diri. Dan biasanya kalau mau punya adik dia merasakan kalau ibunya punya perhatian lain, ajak obrol apa aja deh biar aja jadi agak cerewet ibunya. Dari obrolan kita aja dia bisa tau kalau ibunya perhatian padanya koq.

Leave a Reply