Aduduh motor

Mengendarai motor, kenapa sih harus serba terburu-buru? selalu merasa in hurry dan harus menarik gas kalo bisa lebih cepat dari kendaraan yang ada di jalan. saya termasuk pengendara motor juga, setelah dua kali mengalami kejadian tak menyenangkan dijalan karena keterburu-buruan yang entah kenapa muncul setelah menarik gas motor, padahal, niat hati ingin santai saja mengendarainya dan ingin tiba di tujuan dengan santai tanpa rintangan, sekarang saya menjadi pengendara motor yang santai, kalem, monggo pada yang lain yang mau nyela. trauma? mungkin. kali pertama saya ingin melintas di pertigaan paledang bermaksud berputar arah menuju arah merdeka, saya lakukan dengan terburu-buru, namun mendadak angkot di sisi kanan saya menarik gas cukup mengagetkan, sehingga motor saya terhenti ditengah jalan dan menarik semua mata tertuju kepada saya, karena si sopir angkot berteriak memarahi saya, dia bilang bu kalo nyebrang liat liat!! huh padahal tadinya dia tak bergerak karena itu saya berani melintas didepannya. untung ada seorang polisi yang menolong saya, dia senyum dan menggiring saya ke jalan yang aman, dia tidak menilang saya?. saya yakin dia pun tahu saya tidak bersalah. kali kedua saya melintas di tikungan bojong menteng dengan sedikit ngebut, di depan saya ada angkot sedang ngetem. saya melintas di sisi kanan dengan yakin namun mendadak angkot tersebut membawa body mobil ke kanan. akibatnya motor saya mengerem mendadak karena takut tabrakan dengan angkot dan motor-motor lain mengerem mendadak pula. eh lagi-lagi si sopir angkot marah-marah seakan hal itu salah saya. huh ngeri juga tabrakan beruntun. kala itu mungkin ada 4 motor dibelakang saya dan satu disamping saya. kaki saya pun keseleo.
begitulah pengalaman saya yang lalu dan kini agak sedikit menyadari dan bersikap kalem. dikit? penyakit terburu-buru kadang muncul selalu setelah sesaat menarik gas. huh.

TwitterGoogle+WhatsAppBookmark/Favorites